Porsi Bauran Energi Baru Terbarukan Tengah Digenjot, Bagaimana Nasib Batu Bara?

Kompas.com - 21/10/2020, 18:18 WIB
Ilustrasi batu bara KOMPAS/ADI SUCIPTOIlustrasi batu bara

JAKARTA, KOMPAS.com - Sumber energi Indonesia masih didominasi oleh energi fosil seperti minyak, gas, hingga batu bara.

Namun, saat ini pemerintah tengah menggenjot porsi bauran energi baru terbarukan (EBT) terhadap sumber energi nasional, guna menciptakan kemandirian energi dan meminimalisir dampak lingkungan.

Bahkan, pada 2025 pemerintah menargetkan bauran EBT terhadap energi nasional dapat mencapai 23 persen, dan terus meningkat setiap tahun.

Baca juga: Batu Bara Bisa Bebas Royalti, Pemerintah Klaim Tidak Akan Merugikan Negara

Lantas, bagaimana nasib batu bara sebagai salah satu sumber energi utama saat ini nantinya?

Direktur Utama PT Bukit Asam (Persero) Tbk Arviyan Arifin mengatakan, jika dilihat secara global, konsumsi batu bara sebagai sumber energi primer akan mengalami penurunan seiring meningkatnya porsi EBT.

Pasalnya, sudah banyak negara, khusunya yang berstatus negara maju, sudah mengganti sumber energi primer-nya dengan EBT.

Namun berbeda dengan negara maju, konsumsi batu bara di Indonesia sebagai sumber energi diproyeksi masih akan tumbuh.

Arifin memaparkan, sampai dengan saat ini batu bara masih menjadi sumber energi utama nasional. Pada tahun ini saja, porsi batu bara terhadap sumber energi nasional mencapai 65 persen.

Berdasarkan data yang ia paparkan, sampai dengan 2024, porsi batu bara terhadap bauran energi nasional juga masih akan di atas 60 persen.

Baca juga: Sri Mulyani: Cipta Kerja Tegaskan Batu Bara Sebagai Barang Kena Pajak

"Tapi pada 2025 bauran ini sudah mulai berbeda, bauran EBT sudah 23 persen. 2028 juga akan leih tinggi lagi," kata Arifin dalam diskusi virtual, Rabu (21/10/2020).

Namun, permintaan terhadap tenaga listrik diproyeksi masih mengalami pertumbuhan ke depannya.

Dengan demikian, untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik tersebut, pemerintah masih akan mengandalkan batu bara sebagai salah satu sumber energi utama nasional.

"Untuk ketersediaan energi yang cukup mau tidak mau ketergantungan terhadap batu bara masih tinggi," ujar Arifin.

Oleh karenanya, meskipun bauran terhadap energi nasional akan mengalami penyusutan, konsusmi batu bara diyakini masih akan tumbuh ke depan-nya.

"Walaupun secara bauran sudah mulai berkurang menjadi sekitar 54 persen dari yang sekaranag ini 65 persen. Tapi pertumbuhannya masih 5,2 persen penggunaan batu bara," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.