Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Truk dan Angkutan Barang Akan Dilarang Lewat Tol Jakarta-Cikampek, Simak Jadwalnya

Kompas.com - 22/10/2020, 15:00 WIB
Rully R. Ramli,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) berencana melakukan pembatasan operasional angkutan barang pada masa arus mudik dan balik libur nasional dan cuti bersama pekan depan.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub, Budi Setiyadi, menjelaskan, pembatasan operasional akan dilakukan dengan cara melarang sementara truk sumbu tiga atau lebih dan angkutan barang melintasi ruas tol Jakarta-Cikampek.

Pelarangan tersebut akan dilaksanakan dalam dua periode, yakni untuk arus mudik pada 27 - 28 Oktober 2020 dan arus balik pada 31 Oktober - 2 November 2020.

“Angkutan barang yang dikenakan pembatasan operasional adalah mobil barang dengan sumbu 3 atau lebih, mobil barang dengan kereta tempelan, dan kereta gandengan, dan mobil barang yang digunakan untuk mengangkut bahan galian meliputi tanah, pasir, dan atau batu, bahan tambang, dan bahan bangunan,” tutur Budi dalam keterangan tertulis, Kamis (22/10/2020).

Baca juga: Sumbawa Timur Mining Umumkan Perluasan Potensi Tembaga Emas Onto

Meski demikian, Budi menambah, pembatasan operasional angkutan barang ini tidak berlaku bagi beberapa jenis kendaraan angkutan barang dengan muatan tertentu.

“Pembatasan ini tidak berlaku bagi mobil barang pengangkut bahan bakar minyak atau bahan bakar gas, barang ekspor dan impor dari dan ke pelabuhan ekspor atau impor, air minum dalam kemasan, ternak, pupuk, hantaran pos dan uang, serta barang-barang pokok seperti beras, tepung terigu, dan sebagainya,” tuturnya.

Menurutnya, pembatasan operasional angkutan barang ini perlu dilakukan demi mengutamakan kelancaran lalu lintas dan angkutan jalan, serta mengoptimalkan penggunaan dan pergerakan lalu lintas pada masa libur mudik dan balik pekan depan.

”Maka dari itu Ditjen Hubdat akan melakukan pembatasan operasional angkutan barang pada Tol Jakarta-Cikampek,” kata dia.

Baca juga: Simak, Ciri-ciri dan Modus Investasi Ilegal

Dengan adanya pembatasan tersebut, jenis-jenis kendaraan yang dilarang akan dialihkan dari jalan tol menuju jalan arteri.

Untuk arus mudik, pembatasan kendaraan akan dilakukan pada tanggal 27 Oktober 2020 pukul 12.00 WIB sampai dengan tanggal 28 Oktober 2020 pukul 14.00 WIB.

Mobil barang dari arah barat ke timur akan mulai dilakukan pemeriksaan untuk dikeluarkan di Gerbang Tol Cikarang Barat dan masuk kembali di Gerbang Tol Palimanan.

Lalu untuk arus balik, akan dilaksanakan pada tanggal 31 Oktober 2020 pukul 20.00 WIB sampai dengan tanggal 2 November 2020 pukul 08.00 WIB.

Mobil barang dari arah timur ke barat akan mulai dilakukan pemeriksaan untuk dikeluarkan di Gerbang Tol  Palimanan IV dan masuk kembali  di Gerbang Tol Cikarang Barat.

Baca juga: Pemerintah Cabut Kepesertaan 344.959 Penerima Kartu Prakerja, Ini Sebabnya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com