Akumindo: Suka Tidak Suka, UMKM Harus Masuk ke Dunia Digital

Kompas.com - 26/10/2020, 19:05 WIB
Sejumlah pekerja usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, membuat kue, Minggu (13/9/2020). KOMPAS/PRIYOMBODOSejumlah pekerja usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, membuat kue, Minggu (13/9/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Asosiasi UMKM Indonesia (Akumindo) M. Ikhsan Ingratubun menyarankan, para pelaku UMKM harus beralih memasarkan produknya melalui dunia digital.

Dia menyebut, pemasaran melalui digital sangat membantu, terutama saat pandemi virus corona (Covid-19).

"Jadi, suka atau tidak suka, mau atau tidak mau teman-teman UMKM harus masuk ke dunia digital atau dunia online," katanya dalam webinar daring 1001 Cara UMKM Menjadi Juara, Senin (26/10/2020).

Baca juga: Bos Tokopedia Ungkap Masalah Terbesar yang Dihadapi UMKM saat Berjualan di E-commerce

Meski demikian, asosiasi tetap menyarankan agar UMKM melakukan kombinasi penjualan konvensional dengan online.

"Karena tetap manusia Indonesia ini atau kita-kita ini butuh yang namanya bersosial atau ketemu. Walaupun punya (toko) kecil tetapi juga ada tersedia yang namanya online-nya," ujarnya.

Selain itu, dia berharap pemerintah membantu menyerap serta mempromosikan produk-produk UMKM. Sebagai contoh penggunaan pakaian batik dan pernak pernik buatan UMKM.

Ikhsan mengusulkan agar pemerintah lebih sering mengenakan pakaian batik buatan UMKM. Tak hanya satu kali dalam sepekan pemakaiannya.

"Memang masih tetap dibutuhkan kebijakan dari pemerintahan untuk pemberdayaan. Kenapa enggak pemerintah saat ini untuk menolong atau memberdayakan UMKM menggunakan batik itu dua atau tiga kali dalam satu minggu misalnya. Nah bagi perempuan atau wanita, menggunakan pernak-pernik dari Indonesia," katanya.

Baca juga: Ada BLT UMKM Tahap II, Ini Syarat hingga Cara Mendapatkannya

Dengan demikian, lanjut Ikhsan, penyerapan produk-produk UMKM oleh pemerintah akan mendorong seluas-luasnya atau meningkatkan penjualan omset pelaku UMKM.

"Kami dari asosiasi akan meninjau, mengevaluasi, memberikan masukan kepada pemerintah untuk bagaimana caranya peningkatan penyerapan pasar bagi produk-produk unggulan misalnya batik ini," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X