KILAS

ASEAN dan 3 Negara Mitra Sepakati Peningkatan Kerja Sama Ketenagakerjaan

Kompas.com - 27/10/2020, 19:53 WIB
Sekjen Kemnaker Anwar Sanusi, pada pertemuan 18th Senior Labour Officials Meeting Plus Three (SLOM+3) yang diadakan secara hybrid virtual meeting, di Jakarta, Selasa (27/10/2020). DOK. Humas KemnakerSekjen Kemnaker Anwar Sanusi, pada pertemuan 18th Senior Labour Officials Meeting Plus Three (SLOM+3) yang diadakan secara hybrid virtual meeting, di Jakarta, Selasa (27/10/2020).

KOMPAS.com – Negara-negara ASEAN dan tiga negara mitra yaitu RRT (Cina), Jepang, dan Republik Korea (Korea Selatan) menyepakati peningkatan kerja sama pada bidang ketenagakerjaan.

Kesepakatan itu terjadi pada pertemuan 18th Senior Labour Officials Meeting Plus Three (SLOM+3) yang diadakan secara hybrid virtual meeting di Jakarta, Selasa (27/10/2020),

“Dari diskusi SLOM+3 tadi, ketiga negara mitra sangat terbuka dengan berbagai kesempatan kerja sama bidang ketenagakerjaan,” kata Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) Anwar Sanusi, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Anwar mengatakan, tiga negara mitra memiliki multilateral dan bilateral cooperation. Untuk multilateral, akan dilakukan bila ada event tertentu yang melibatkan beberapa negara.

“Kami punya pengalaman cukup bagus untuk kerja sama bilateral dengan tiga negara tersebut,” kata Anwar.

Baca juga: Kemnaker Harap ACRF Buat Ketenagakerjaan ASEAN Lepas dari Dampak Buruk Covid-19

Anwar menambahkan, pihak RRT menawarkan kerja sama dengan beberapa negara ASEAN terkait banyak isu, salah satunya keselamatan dan kesehatan kerja (K3) atau ASEAN Occupational Safety and Health (ASEAN-OSHNET).

“Mudah-mudahan kami bisa memanfaatkan sebaik-baiknya momentum SLOM+3 ini untuk dua tahun ke depan, demi kemajuan ASEAN secara umum dan ketenagakerjaan di Indonesia," kata Anwar.

Sementara itu, terkait kerja sama dengan Jepang, Anwar menjelaskan, pekerja asing terutama asal Indonesia memiliki kesempatan besar untuk menjadi caregiver alias perawat lansia, atau yang dalam bahasa Jepang disebut Kaigofukushishi.

“Indonesia memiliki kans mengirim tenaga kerja non blue collar seperti caregiver. Banyak lansia di Jepang yang membutuhkan tenaga perawat,” kata Anwar.

Baca juga: Kemnaker Skors Dua Penyalur Pekerja Migran yang Lakukan Pelanggaran

Tak ketinggalan, Republik Korea juga mendukung berbagai kerja sama regional ketenagakerjaan untuk menghentikan perdagangan manusia (human trafficking) di ASEAN.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X