Gasifikasi Batu Bara, PTBA: Bikin Hemat Devisa Negara hingga Rp 8,7 Triliun

Kompas.com - 28/10/2020, 17:40 WIB
Ilustrasi batu bara KOMPAS/ADI SUCIPTOIlustrasi batu bara

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Bukit Asam Tbk ( PTBA) membangun pabrik gasifikasi batu bara menjadi dymethil eter ( DME) yang berlokasi di Tanjung Enim, Sumatera Selatan. Pabrik ini diklaim bisa menghemat devisa negara hingga Rp 8,7 triliun.

Guna mempercepat peningkatan nilai tambah batu bara melalui usaha hilirisasi, PTBA berencana mengolah sebanyak 6 juta ton batu bara per tahun dan diproses menjadi 1,4 juta ton DME yang dapat digunakan sebagai bahan bakar alternatif pengganti LPG.

“Hadirnya DME sebagai bahan bakar alternatif bisa membantu menekan impor LPG dan menghemat devisa negara hingga Rp 8,7 triliun,” kata Corporate Secretary PT Bukit Asam Apollonius Andwie dalam keterbukaan informasi BEI, Rabu (28/10/2020).

Manajemen menyebutkan, penghematan devisa hingga Rp 8,7 triliun tersebut berdasar hitungan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi beberapa waktu lalu.

Adapun persiapan konstruksi proyek hilirisasi rencananya akan dimulai pada pertengahan 2021 dengan target operasi di tahun 2025.

Proyek hilirisasi ini ini juga telah disetujui Presiden RI Joko Widodo sebagai bagian dari Program Strategis Nasional sebagaimana tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 18 Tahun 2020.

Baca juga: Cadangan Batu Bara Capai 24,75 Miliar Ton pada 2040, Dirjen Minerba: Ini Belum Cukup



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X