Dana Asing Diprediksi Bakal Segera Banjiri Indonesia hingga Rp 140 Triliun, Apa Sebabnya?

Kompas.com - 28/10/2020, 19:11 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Disahkannya Undang-undang Cipta Kerja, berakhirnya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PABB) kedua di ibu kota Jakarta, serta membaiknya kinerja pasar keuangan domestik, modal, diproyeksikan mampu mendorong masuknya

Arus dana asing diperkirakan bakal kembali menyerbu Indonesia dalam dua bulan ke depan. Hal ini seiring dengan Disahkannya Undang-undang Cipta Kerja, berakhirnya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PABB) kedua di ibu kota Jakarta, serta membaiknya kinerja pasar keuangan domestik.

Chief Economist Bank CIMB Niaga Adrian Panggabean mengatakan, pada tahun 2009 hingga tahun 2019 terjadi arus dana asing masuk antara Rp 30 sampai Rp 140 triliun per tahun ke pasar obligasi negara dengan rata-rata sekitar Rp 85 triliun per tahun.

Baca juga: Akibat Corona, Dana Asing Rp 143 Triliun Kabur dari Indonesia

“Artinya jika arus dana asing di tahun 2020 ini tercatat keluar Rp 109,5 triliun maka ada kemungkinan paling tidak akan ada arus dana asing masuk sebesar Rp 140 triliun dalam dua bulan ke depan atau setara dengan 10 miliar dollar AS. Perkiraan ini tampaknya bombastis tetapi didukung oleh data historis,” kata Adrian melalui siaran pers, Rabu (28/10/2020).

Dia menyebutkan, dana asing mulai kembali masuk ke pasar obligasi domestik di bulan Oktober setelah sempat keluar di bulan September dan Agustus.

"Arus dana asing yang masuk pada obligasi negara di bulan Oktober hingga tanggal 22 mencapai total Rp 19,2 triliun, jauh lebih baik dibandingkan dengan dana asing keluar sebanyak Rp 8,8 triliun di bulan September dan Rp 3,8 triliun di bulan Agustus," sebutnya.

Sementara di pasar saham domestik dana asing masih keluar di bulan Oktober walaupun tidak lagi sebesar bulan-bulan sebelumnya. Arus dana asing pada pasar saham yang keluar di bulan Oktober hingga tanggal 23 mencapai Rp 3,9 triliun, jauh lebih sedikit dibandingkan arus dana keluar September yang sebesar Rp 15,6 triliun dan Rp 8,5 triliun pada Agustus.

Adapaun selisih yield obligasi pemerintah Indonesia dan obligasi Amerika Serikat lebih tebal pada tahun ini dibandingkan dengan 2021. Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS juga lebih stabil sejak bulan Juli jika dibandingkan dengan periode Maret hingga Juni.

Sementara itu, neraca transaksi berjalan diperkirakan akan defisit 0,5 persen dari PDB di tahun 2020, atau lebih baik dari estimasi sebelumnya yaitu defisit 1,6 pesen dari PDB.

“Kami memperkirakan rata-rata yield obligasi 10 tahun pemerintah Indonesia akan turun ke kisaran 6,25 persen di kuartal empat 2020 dari perkiraan sebelumnya di kisaran 6,75 persen. Sehingga estimasi yield obligasi 10 tahun di tahun 2020 direvisi turun menjadi 6,9 persen dari sebelumnya 7,10 persen,” jelas dia.

Baca juga: Rp 3,40 Triliun Dana Asing Masuk ke Pasar SBN Pada 22-25 Juni 2020



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X