BI Nilai Negara OKI Perlu Integrasikan Ekonomi dengan Digitalisasi

Kompas.com - 29/10/2020, 17:30 WIB
Ilustrasi Bank Indonesia (BI). SHUTTERSTOCKIlustrasi Bank Indonesia (BI).

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Sugeng mengatakan, kegiatan ekonomi dan keuangan syariah sedang menuju kenormalan baru. Hal ini seiring dengan dunia yang mulai berubah karena digitalisasi, terlebih didorong dengan adanya pandemi Covid-19.

Ia menjelaskan, pandemi telah mengubah cara hidup manusia menuju komunikasi tanpa kontak dan pendekatan jarak fisik. Namun kegiatan ekonomi tetap harus berjalan, yaitu dengan tetap mengadopsi protokol Covid-19 secara disiplin.

Oleh sebab itu, Sugeng menilai, negara-negara Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) perlu merespons kondisi yang ada dengan mengintegrasikan ekonomi dan keuangan syariah ke arah digitalisasi.

"Digitalisasi menjadi penting, dan untuk mendapatkan manfaat yang maksimal di era baru ini, negara-negara OKI perlu gesit dan mulai mengintegrasikan ekonomi dan keuangan Islam dengan digitalisasi," ungkapnya dalam webinar acara ISEF, Kamis (29/10/2020).

Baca juga: Menanti Penerbangan Domestik Normal Kembali

Sugeng menyadari, ekonomi dan keuangan syariah memiliki potensi yang sangat besar untuk diintegrasikan dengan digitalisasi. Bila sebelumnya sektor ini sangat terbatas pada instrumen keuangan berbasis syariah yang ditawarkan melalui bank syariah, maka kini telah berkembang menjadi definisi yang lebih luas.

Ruang lingkup ekonomi dan keuangan syariah saat ini telah meliputi rantai pasok industri halal, media dan rekreasi halal, pariwisata halal, apotek dan kosmetik halal, hingga keuangan syariah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berdasarkan laporan data Global Islamic Economy (GIE) 2019/2020, belanja konsumsi ekonomi Islam global di berbagai sektor tersebut diperkirakan mencapai lebih dari 3 triliun dollar AS pada tahun 2024. Nilai ini meningkat 45 persen dari 2,2 triliun dollar AS pada tahun 2018. 

"Pengeluaran yang sangat besar di berbagai sektor ekonomi dan keuangan Islam tersebut, jika diintegrasikan dengan digitalisasi, akan menjadi sumber pertumbuhan ekonomi baru," jelas Sugeng.

Baca juga: Penetapan NIP CPNS, Ini Dokumen-dokumen yang Wajib Diunggah

Potensi yang begitu besar ekonomi dan keuangan syariah, bahkan telah dilirik oleh negara-negara yang sebagian besar penduduknya bukanlah muslim. Seperti Thailand yang mendeklarasikan negaranya sebagai dapur halal dunia.

Ada pula Korea Selatan menyatakan sebagai negara yang memilki tujuan wisata ramah bagi muslim. Bahkan China telah memasok sebagian besar item fashion muslim di dunia, serta memasarkannya melalui platform digital.

"Oleh sebab itu, negara-negara OKI tidak boleh ketinggalan untuk memanfaatkan potensi ekonomi dan keuangan syariah tersebut," tutup Sugeng.

Baca juga: Harga Rp 300 Jutaan, Ini Lelang Rumah 2 Lantai di Bogor dan Tangerang



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.