Resesi Anti Panik, Coba Lakukan Ini pada Keuanganmu

Kompas.com - 05/11/2020, 08:03 WIB
Ilustrasi menabung, mengelola keuangan ShutterstockIlustrasi menabung, mengelola keuangan

JAKARTA, KOMPAS.com - Siang ini, Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan pertumbuhan ekonomi kuartal III 2020. Jika ekonomi kembali tumbuh minus, maka Indonesia resmi mengalami resesi secara teknikal.

Banyak di antara kita masih bingung, apa yang harus kita lakukan saat resesi terjadi. Tak jarang, kita mengambil langkah kurang tepat yang mungkin membuat ekonomi pulih lebih lama.

Perencana Keuangan Finansialku.com, Melvin Mumpuni mengatakan, kita tidak perlu panik saat resesi terjadi. Sebab menurutnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani sudah mewanti-wanti sejak awal bahwa Indonesia tak lepas dari bayang-bayang resesi.

Baca juga: Mengenal Resesi untuk Pemula

Di sisi lain, resesi atau penurunan daya beli masyarakat pada 2020 terjadi karena dampak pandemi covid-19. Tak hanya negara ASEAN, negara lain pun terkena resesi.

" Resesi ini berbeda dari resesi di tahun 1998, yang terjadi karena masalah likuiditas bank," kata Melvin kepada Kompas.com, Kamis (5/11/2020).

Melvin menuturkan, ada baiknya kamu menstabilkan maupun mengamankan kondisi keuangan alih-alih panik. Ada beberapa cara yang bisa kamu lakukan dari sekarang, antara lain.

1. Perbanyak penghasilan

Jika pendapatanmu sudah terdampak akibat Covid-19, seperti menghadapi pengurangan gaji atau bahkan terkena gelombang Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) oleh perusahaan, kamu perlu mencari cara lain untuk mendapat uang.

"Jika income terdampak gara-gara Covid-19, coba cari cara untuk mencari alternatif penghasilan lain," ucap Melvin.

Keuangan yang lebih stabil akan membantumu mengalokasikan dana ke pos masing-masing. Selain untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, dana pun bisa kamu tabung.

Baca juga: 3 Alasan Kenapa Harus Membangun Bisnis di Masa Resesi

Di masa pandemi, kamu dituntut untuk lebih kreatif dan inovatif. Cara-cara ini juga dilakukan oleh para pelaku usaha besar hingga pelaku usaha mikro agar bisnisnya tetap berjalan.

2. Bangun dana darurat

Tidak dipungkiri pentingnya memiliki dana darurat. Dana darurat akan sangat berarti saat kamu tiba-tiba mengalami penurunan pendapatan. Dana darurat mampu mencegahmu berutang.

Idealnya, dana darurat setara dengan 6-12 kali pengeluaranmu. Jika kamu belum memiliki dana darurat, apakah telat baru membangunnya sekarang? Tentu saja tidak.

"Jika dana darurat sempat terpakai atau belum ada dana darurat, maka bangun dana darurat dari sekarang," saran Melvin.

Jadi coba cek lagi, sudah sejauh mana dana daruratmu?

3. Lunasi utang

Jika kamu memiliki uang lebih dari gaji atau memiliki penghasilan tambahan, ada baiknya segera lunasi utang-utangmu yang bersifat konsumtif.

Melunasi utang membantu pikiranmu lebih rileks dan membuat pos-pos pengeluaran uang selanjutnya bisa diarahkan untuk menabung maupun investasi.

4. Miliki asuransi

Asuransi sebetulnya penting untuk hidupnya, utamanya asuransi jiwa dan asuransi kesehatan. Asuransi kesehatan misalnya, sangat berguna untuk menjaga tabunganmu baik-baik saja saat kamu jatuh sakit.

"Miliki asuransi kesehatan, boleh asuransi dari tempat kerja, BPJS keseehatan, atau asuransi swasta," pungkas Melvin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mentan Klaim Nilai Manfaat Subsidi Pupuk Capai 250 Persen

Mentan Klaim Nilai Manfaat Subsidi Pupuk Capai 250 Persen

Whats New
BUMN Logistik Ini Dapat Sertifikasi Sistem Manajemen Anti-Penyuapan

BUMN Logistik Ini Dapat Sertifikasi Sistem Manajemen Anti-Penyuapan

Rilis
Komisi IX Minta Dewas BPJS Kesehatan Terpilih Tak Kecolongan dan Mampu Benahi Internal

Komisi IX Minta Dewas BPJS Kesehatan Terpilih Tak Kecolongan dan Mampu Benahi Internal

Whats New
Soal Beras Impor Vietnam yang Rembes di Pasar, Ini Dugaan Kemendag

Soal Beras Impor Vietnam yang Rembes di Pasar, Ini Dugaan Kemendag

Whats New
Anggaran Kemenhub Dipangkas, Ketua Komisi V: Hal Terkait Keselamatan Tak Ada Tawar Menawar

Anggaran Kemenhub Dipangkas, Ketua Komisi V: Hal Terkait Keselamatan Tak Ada Tawar Menawar

Whats New
Dana Hasil Penjualan Surat Utang ORI019 untuk Membiayai Vaksinasi

Dana Hasil Penjualan Surat Utang ORI019 untuk Membiayai Vaksinasi

Whats New
Catatan Apik di Tengah Pandemi, Pendapatan GoFood Naik 20 Kali Lipat

Catatan Apik di Tengah Pandemi, Pendapatan GoFood Naik 20 Kali Lipat

BrandzView
Ini Syarat Bagi PNS untuk Ikuti Jabatan Fungsional

Ini Syarat Bagi PNS untuk Ikuti Jabatan Fungsional

Whats New
Panduan Cara Membuat Paspor via Online, Berikut Syarat dan Biayanya

Panduan Cara Membuat Paspor via Online, Berikut Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Jadi Ketua Umum PB PASI, Luhut Ingin Benahi Keuangannya

Jadi Ketua Umum PB PASI, Luhut Ingin Benahi Keuangannya

Rilis
Pemerintah Bisa Dapat Porsi dari Laba LPI hingga 30 Persen

Pemerintah Bisa Dapat Porsi dari Laba LPI hingga 30 Persen

Whats New
Soal Pendaftaran Tanah secara Elektronik, Ini Kata Kementerian ATR

Soal Pendaftaran Tanah secara Elektronik, Ini Kata Kementerian ATR

Whats New
KKP Lepasliarkan 16.975 Ekor Benih Lobster Hasil Selundupan

KKP Lepasliarkan 16.975 Ekor Benih Lobster Hasil Selundupan

Whats New
Dewan Pengawas Sebut Dugaan Korupsi Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan Merupakan Potential Loss Selama 2020

Dewan Pengawas Sebut Dugaan Korupsi Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan Merupakan Potential Loss Selama 2020

Whats New
Platform Ini Terima Donasi Bitcoin untuk Bantu Korban Bencana Alam

Platform Ini Terima Donasi Bitcoin untuk Bantu Korban Bencana Alam

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X