Komite PC PEN: Dunia Alami Resesi Terhebat Sejak PD II

Kompas.com - 05/11/2020, 12:45 WIB
Ilustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona. SHUTTERSTOCK/LIGHTSPRINGIlustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Eksekutif I Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC PEN), Raden Pardede mengatakan, kontraksi ekonomi dunia akibat pandemi Covid-19 merupakan yang terdalam sejak perang dunia kedua.

Pada tahun 1945-1946, ekonomi global terkontraksi hingga -15,4 persen. Sementara di tahun 2020 ini, ekonomi dunia diprediksi akan terkontraksi hingga -6,2 persen.

Sedangkan di tahun-tahun sebelumnya, kontraksinya lebih kecil, yakni -2,9 persen tahun 2009, -0,3 persen tahun 2001, -1,3 persen tahun 1982, dan -0,8 persen tahun 1975.

Baca juga: Ekonomi Kuartal III-2020 Minus 3,49 Persen, Indonesia Resmi Resesi

"Dunia (saat ini) mengalami resesi terhebat, sejak perang dunia kedua. Kita bisa lihat (pertumbuhan ekonomi) terakhir yang paling berat adalah tahun 1945-1946 di mana ekonomi dunia mengalami kontraksi," kata Raden dalam Seminar Transformasi Ekonomi Universitas Islam Bandung secara virtual, Kamis (5/11/2020).

Resesi hebat yang terjadi sejak perang dunia kedua ini wajar membuat seluruh negara belajar dan mencari cara penanganan yang tepat. Pemerintah Indonesia, kata Raden, juga mencari cara yang terbaik.

"Kita tentu sangat bersedih dan sangat concern terhadap tingkat kematian yang jumlahnya 13.000 jiwa sekarang ini. Itu kita sangat sesali, mestinya bisa lebih rendah. Tapi kita juga harus membandingkan dengan negara lain dan belajar," ucap dia.

Lebih lanjut Raden mengungkap, pola belajar tiap negara berbeda-beda sehingga penanganannya pun tidak sama. Masing-masing negara melakukan respons sesuai dengan ukuran negaranya.

Karena kondisi penduduk dan geografisnya berbeda, tiap negara pun tidak bisa dibandingkan dalam hal penanganan Covid-19. Negara kepulauan seperti Indonesia misalnya, tidak bisa dibandingkan dengan negara daratan.

Baca juga: Indonesia Resmi Resesi, Pertumbuhan Ekonomi Negatif Diprediksi hingga Kuartal IV

Begitu pula dengan jumlah penduduk. Jumlah penduduk Indonesia yang mencapai 270 juta tidak bisa dibandingkan dengan jumlah penduduk New Zealand, yang hanya sekitar 4 juta.

"Kemudian sistem pemerintahan yang dianut negara berbeda-beda, mengakibatkan keluaran respons berbeda. Mudah-mudahan ke depan makin lama makin baik cara penanganan kita terhadap Covid-19 ini," pungkas Raden.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X