Tekan Angka Pengangguran, Ini yang Akan Dilakukan Kemenaker

Kompas.com - 05/11/2020, 19:44 WIB
Ilustrasi pengangguran shutterstock.comIlustrasi pengangguran

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) Anwar Sanusi mengatakan, untuk menekan angka pengangguran sehingga tidak menembus 10 juta orang, pihaknya berupaya mengoptimalkan program perluasan kesempatan kerja.

Program tersebut yakni kegiatan penciptaan wirausaha baru dan padat karya.

"Program ini sudah didesain sejak awal Covid yang berbentuk pembekalan berwirausaha dengan tambahan insentif sebagai modal," ujarnya kepada Kompas.com, Kamis (5/11/2020).

Anwar menyebutkan, sebanyak 300.000-an orang telah mengikuti kegiatan wirausaha dan program padat karya tersebut. Nantinya program tersebut akan didorong kembali untuk tahun anggaran 2021.

Selain itu, Kemnaker juga akan melakukan penguatan Balai Latihan Kerja (BLK) dengan mengutamakan sektor yang masih positif. Misalnya sektor pertanian dan teknologi industri.

Baca juga: Tren Belanja Online Bisa Jadi Peluang UMKM

"Penguataan koordinasi dengan kementerian atau lembaga yang memiliki program padat karya, termasuk BUMN. Sesuai data sektor yang masih positif pertumbuhannya adalah pertanian, teknologi informasi, jasa kesehatan," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan jumlah pengangguran periode Agustus 2020 mengalami peningkatan sebanyak 2,67 juta orang. Dengan demikian, jumlah angkatan kerja di Indonesia yang menganggur menjadi sebesar 9,77 juta orang.

Kepala BPS Suhariyanto menjelaskan pandemi virus corona (Covid-19) membuat tingkat pengangguran terbuka (TPT) di Indonesia mengalami kenaikan dari 5,23 persen menjadi 7,07 persen.

Berdasarkan lokasi, jumlah pengangguran di kota mengalami peningkatan lebih tinggi dibandingkan di desa. Di kota, tingkat pengangguran meningkat 2,69 persen sementara di desa hanya 0,79 persen.

Peningkatan TPT terjadi lantaran terjadi peningkatan jumlah angkatan kerja per Agustus 2020 sebesar 2,36 juta orang menjadi 138,22 juta orang. Meski terjadi kenaikan tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) sebesar 0,24 persen poin menjadi 67,77 persen namun terjadi penurunan jumlah penduduk yang bekerja.

Baca juga: Industri Kosmetik Berlomba Banting Harga di Tengah Pandemi



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.