Ada Resesi dan Gejolak Pilpres AS, Sektor Apa yang Masih Berpotensi Cuan?

Kompas.com - 06/11/2020, 09:09 WIB
Ilustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona. SHUTTERSTOCK/LIGHTSPRINGIlustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan pertumbuhan ekonomi RI pada kuartal III tahun 2020 kembali minus, yakni -3,49 persen.

Maka dari itu, jelas sudah Indonesia mengalami resesi setelah pertumbuhan ekonomi pada kuartal II 2020 juga mencatat pertumbuhan (minus) -5,32 persen.

Di sisi lain, Amerika Serikat saat ini sedang menggelar pemilihan presiden AS. Pertarungan cukup ketat antara Joe Biden dan Donald Trump.

Baca juga: Nasib IHSG Bergantung Pada Pilpres AS dan Resesi, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Namun, sejauh ini posisi Biden masih lebih unggul daripada Trump.

Di sisi lain, proyeksi gelomabng biru tampaknya tidak terjadi, dan senat masih mayoritas dari partai Republik.

Di antara dua sentimen yang terjadi, lalu sektor apa yang masih berpotensi cuan?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia memang masih kontraksi, namun paling tidak lebih baik daripada pertumbuhan ekonomi pada kuartal II tahun 2020.

Di bilang, beberapa sektor yang masih berpeluang cuan adalah sektor komoditas dan sektor yang berkaitan dengan green energy.

“Karena Biden menang, dollar AS bisa melemah dan itu bagus untuk saham komoditas. Selain itu, Biden juga pro terhadap isu lingkungan sehingga green energy akan naik dan itu akan mendorong saham komoditas seperti nikel dan timah, demikian juga dengan CPO,” jelas Hans kepada Kompas.com, Jumat (6/11/2020).

Hans bilang, pengumuman PDB kuartal III memang tidak terlalu menjadi perhatian pasar, demikian juga dengan resesi.

Baca juga: Dampak Pandemi: Indonesia Resesi, Pengangguran Tembus 9,77 Juta

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.