Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ada Resesi dan Gejolak Pilpres AS, Sektor Apa yang Masih Berpotensi Cuan?

Kompas.com - 06/11/2020, 09:09 WIB
Kiki Safitri,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan pertumbuhan ekonomi RI pada kuartal III tahun 2020 kembali minus, yakni -3,49 persen.

Maka dari itu, jelas sudah Indonesia mengalami resesi setelah pertumbuhan ekonomi pada kuartal II 2020 juga mencatat pertumbuhan (minus) -5,32 persen.

Di sisi lain, Amerika Serikat saat ini sedang menggelar pemilihan presiden AS. Pertarungan cukup ketat antara Joe Biden dan Donald Trump.

Baca juga: Nasib IHSG Bergantung Pada Pilpres AS dan Resesi, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Namun, sejauh ini posisi Biden masih lebih unggul daripada Trump.

Di sisi lain, proyeksi gelomabng biru tampaknya tidak terjadi, dan senat masih mayoritas dari partai Republik.

Di antara dua sentimen yang terjadi, lalu sektor apa yang masih berpotensi cuan?

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia memang masih kontraksi, namun paling tidak lebih baik daripada pertumbuhan ekonomi pada kuartal II tahun 2020.

Di bilang, beberapa sektor yang masih berpeluang cuan adalah sektor komoditas dan sektor yang berkaitan dengan green energy.

“Karena Biden menang, dollar AS bisa melemah dan itu bagus untuk saham komoditas. Selain itu, Biden juga pro terhadap isu lingkungan sehingga green energy akan naik dan itu akan mendorong saham komoditas seperti nikel dan timah, demikian juga dengan CPO,” jelas Hans kepada Kompas.com, Jumat (6/11/2020).

Hans bilang, pengumuman PDB kuartal III memang tidak terlalu menjadi perhatian pasar, demikian juga dengan resesi.

Baca juga: Dampak Pandemi: Indonesia Resesi, Pengangguran Tembus 9,77 Juta

Namun, saat ini pasar masih khawatir dengan pertumbuhan ekonomi pada kuartal IV tahun 2020.

“Pasar enggak terlalu khawatir, namun pasar sekarang sedang menantikan pertumbuhan ekonomi kuartal IV tahun 2020, kira-kira Indonesia bisa tumbuh berapa gitu? Tapi nampaknya di kuartal IV masih minus ya, dan enggak besar pengaruhnya ke pasar saham kita,” jelas dia.

Hans mengatakan, saat ini yang lebih dominan mempengaruhi pasar adalah Pilpres AS daripada pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Dia menambahkan, dengan potensi kemengangan Biden, dan senat yang mayoritas dari partai Republik, maka kemungkinan stimulus yang dikucurkan akan lebih kecil yang membuat asset emerging market lebih menarik.

“Tidak ada stimulus yang terlalu besar, dan itu membuat FED lebih agresif mnyalurkan QE-nya dan menyebabkan bunga tetap rendah dalam kurun watu panjang, sehingga asset emerging market lebih diminati,” tegas Hans.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Naik, Pemerintah Tetapkan Harga Acuan Batu Bara hingga Emas April 2024

Naik, Pemerintah Tetapkan Harga Acuan Batu Bara hingga Emas April 2024

Whats New
Alasan Mandala Finance Tak Bagi Dividen untuk Tahun Buku 2023

Alasan Mandala Finance Tak Bagi Dividen untuk Tahun Buku 2023

Whats New
Efek Panjang Pandemi, Laba Bersih Mandala Finance Turun 35,78 Persen

Efek Panjang Pandemi, Laba Bersih Mandala Finance Turun 35,78 Persen

Whats New
Heboh Beli Sepatu Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Cek Ketentuannya

Heboh Beli Sepatu Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Cek Ketentuannya

Whats New
KB Bank Targetkan Penyelesaian Perbaikan Kualitas Aset Tahun Ini

KB Bank Targetkan Penyelesaian Perbaikan Kualitas Aset Tahun Ini

Whats New
Astra Agro Lestari Sepakati Pembagian Dividen Rp 165 Per Saham

Astra Agro Lestari Sepakati Pembagian Dividen Rp 165 Per Saham

Whats New
Ditopang Pertumbuhan Kredit, Sektor Perbankan Diprediksi Semakin Moncer

Ditopang Pertumbuhan Kredit, Sektor Perbankan Diprediksi Semakin Moncer

Whats New
Survei: 69 Persen Perusahaan Indonesia Tak Rekrut Pegawai Baru untuk Hindari PHK

Survei: 69 Persen Perusahaan Indonesia Tak Rekrut Pegawai Baru untuk Hindari PHK

Work Smart
Heboh soal Kualifikasi Lowker KAI Dianggap Sulit, Berapa Potensi Gajinya?

Heboh soal Kualifikasi Lowker KAI Dianggap Sulit, Berapa Potensi Gajinya?

Whats New
Tantangan Menuju Kesetaraan Gender di Perusahaan pada Era Kartini Masa Kini

Tantangan Menuju Kesetaraan Gender di Perusahaan pada Era Kartini Masa Kini

Work Smart
Bantuan Pesantren dan Pendidikan Islam Kemenag Sudah Dibuka, Ini Daftarnya

Bantuan Pesantren dan Pendidikan Islam Kemenag Sudah Dibuka, Ini Daftarnya

Whats New
Tanggung Utang Proyek Kereta Cepat Whoosh, KAI Minta Bantuan Pemerintah

Tanggung Utang Proyek Kereta Cepat Whoosh, KAI Minta Bantuan Pemerintah

Whats New
Tiket Kereta Go Show adalah Apa? Ini Pengertian dan Cara Belinya

Tiket Kereta Go Show adalah Apa? Ini Pengertian dan Cara Belinya

Whats New
OJK Bagikan Tips Kelola Keuangan Buat Ibu-ibu di Tengah Tren Pelemahan Rupiah

OJK Bagikan Tips Kelola Keuangan Buat Ibu-ibu di Tengah Tren Pelemahan Rupiah

Whats New
Pj Gubernur Jateng Apresiasi Mentan Amran yang Gerak Cepat Atasi Permasalahan Petani

Pj Gubernur Jateng Apresiasi Mentan Amran yang Gerak Cepat Atasi Permasalahan Petani

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com