Sri Mulyani: The Worst is Over!

Kompas.com - 06/11/2020, 13:58 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika melantik pejabat eselon II, III, dan IV Kementerian Keuangan di Jakarta, Jumat (29/11/2019). KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika melantik pejabat eselon II, III, dan IV Kementerian Keuangan di Jakarta, Jumat (29/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan perekonomian Indonesia telah menunjukkan proses pemulihan dan pembalikan arah (turning point).

Bendahara Negara itu melalui akun Facebooknya menyatakan, aktivitas ekonomi nasional telah bergerak menuju zona positif meski pada kuartal III tahun ini laju perekonomian tercatat masih negatif.

"The worst is over! Perekonomian Indonesia kuartal III-2020 tumbuh sebesar minus 3,49 persen (yoy). Upaya untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dari kuartal II sebesar 5,32 persen telah menunjukkan proses pemulihan dan pembalikan arah, aktivitias ekonomi nasional menuju ke zona positif," jelas Sri Mulyani seperti dikutip dari akun Facebooknya, Jumat (6/11/2020).

Baca juga: Ada Resesi dan Gejolak Pilpres AS, Sektor Apa yang Masih Berpotensi Cuan?

Dia menjelaskan, kinerja perekonomian yang membaik salah satunya didorong oleh belanja negara. Belanja negara tercatat tumbuh sebesar 15,5 persen.

Hal itu ditopang oleh realisasi bantuan sosial dan dukungan untuk dunia usaha, termasuk UMKM.

"Akselerasi realisasi belanja negara ini membuat pertumbuhan konsumsi pemerintah tumbuh positif sebesar 9,8 persen (yoy), meningkat tajam dibandingkan pada kuartal II yang negatif cukup dalam sebesar minus 6,9 persen," jelas Sri Mulyani.

Penerimaan Perpajakan

Menurutnya, titik balik aktivitas ekonomi juga tecermin dari data administrasi penerimaan perpajakan.

Baca juga: Ekonom: Indonesia Resesi, Masyarakat Diminta Tak Panik

Pertumbuhan penerimaan perpajakan bulanan yang mengalami penurunan paling tajam di bulan Mei telah menunjukkan tren perbaikan hingga akhir kuartal III 2020.

Sri Mulyani mengatakan pemerintah akan terus melakukan berbagai upaya akselerasi PEN, terutama akselerasi belanja pemerintah di daerah pada kuartal III yang baru mencapai 53,3 persen dari total nasional anggaran belanja dalam APBD TA 2020 sebesar Rp 1.080,71 triliun.

"Untuk memastikan penurunan penularan Covid-19, pemerintah akan terus memperkuat sistem kesehatan, mendorong testing, tracing, dan treatment (3T). Masyarakat pun harus memastikan tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan 3 M - memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, dan menjaga jarak," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X