Kompas.com - 06/11/2020, 15:00 WIB
Logo BNI Syariah. KOMPAS.com/PrimusLogo BNI Syariah.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - BNI Syariah mencatat kenaikan Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar 21,76 persen secara tahunan (year on year/yoy) mencapai Rp 45,65 triliun. dari sebelumnya Rp 37,49 triliun.

Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo mengatakan, pertumbuhan DPK ini didorong oleh pertumbuhan dana murah (CASA) dalam bentuk giro dan tabungan.

Rasio CASA BNI Syariah pada kuartal III-2020 sebesar 65,15 persen, naik dibandingkan periode sama tahun 2019 sebesar 61,95 persen.

Abdullah bilang, pertumbuhan dana murah BNI Syariah didukung oleh transaksi digital mobile banking. Hingga kuartal III-2020, transaksi naik 119 persen (yoy) sebanyak 33,8 juta transaksi dibanding 15,4 juta transaksi tahun lalu.

Baca juga: Ini Penyebab Target Investasi RI Tak Tercapai di Kuartal III 2020

"Sejalan dengan pertumbuhan transaksi melalui Mobile Banking yang dilakukan oleh nasabah, transaksi Zakat, Infaq, Shadaqah dan Wakaf (Ziswaf) melalui channel mobile banking juga tumbuh secara signifikan sebesar 182 persen (yoy)," kata Abdullah dalam siaran pers, Jumat (6/11/2020).

Sedangkan, jumlah transaksi e-banking BNI Syariah yang berasal dari BNI mobile banking, BNI SMS banking, dan BNI internet banking meningkat 108 persen (yoy) menjadi 36,1 juta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karena itu, kenaikan DPK berkontribusi terhadap total aset BNI Syariah yang mencapai Rp 52,39 triliun sampai kuartal III tahun 2020, naik sebesar 19,30 persen (yoy), dari Rp 43,92 triliun.

Abdullah bilang, BNI Syariah memang melakukan beberapa strategi untuk meningkatkan DPK. Antara lain dengan optimalisasi penghimpunan dana murah melalui layanan digital banking Hasanah Mobile.

Baca juga: Kuartal III-2020, Bukit Asam Catat Laba Bersih Rp 1,7 Triliun

"Begitupun dengan kerja sama dengan institusi untuk layanan payroll dan cash management, pemanfaatan dana program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), memaksimalkan potensi tindak lanjut implementasi Qanun LKS Aceh, dan lainnya," tutur Firman.

Sedangkan sisi pembiayaan, realisasi pembiayaan BNI Syariah sebesar Rp 32,28 triliun dengan komposisi pembiayaan yang seimbang.

Tercatat segmen konsumer berkontribusi sebesar Rp 16,40 triliun menyumbang 50,80 persen, diikuti segmen Komersial sebesar Rp 7,74 triliun (23,97 persen), dan segmen Kecil dan Menengah Rp 6,18 triliun (19,15 persen).

Baca juga: Sri Mulyani: Titik Terburuk Perekonomian Sudah Dilewati...



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.