Furniture Rotan Buatan UKM Cirebon Ini Tembus AS hingga Eropa

Kompas.com - 07/11/2020, 17:17 WIB
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto melepas ekspor furnitur rotan hasil produksi pelaku UKM asal Cirebon, Jawa Barat, Kamis (5/11/2020). Dok. Biro Humas KemendagMenteri Perdagangan Agus Suparmanto melepas ekspor furnitur rotan hasil produksi pelaku UKM asal Cirebon, Jawa Barat, Kamis (5/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto melepas ekspor furniture rotan hasil produksi pelaku usaha kecil dan menengah ( UKM) asal Cirebon. Ekspor ini diharapkan mendorong kinerja perdagangan Indonesia di tengat ancaman resesi global.

Pelepasan ekspor produk buatan CV Nagam Rattan, CV Cipta Abadi, dan CV Hanif Rattan tersebut dilakukan pada Kamis (5/11/2020) lalu.

Total ada 40 kontainer produk rotan yang dikirim ke Amerika Serikat (AS), Kanada, Jepang, Korea Selatan, Australia, serta negara Uni Eropa seperti Jerman, Perancis, Italia, dan Denmark.

"Menyambut gembira keberhasilan para pelaku usaha rotan mendapatkan tempat di pasar global. Kami berharap, tekad dan perjuangan para pelaku UKM eksportir dari Cirebon ini mampu memotivasi para eksportir, khususnya pelaku UKM di seluruh Indonesia sehingga mampu mendorong kinerja ekspor nonmigas Indonesia,” ujar Agus dalam keterangan resminya, Sabtu (11/7/2020).

Baca juga: Gantungan Baju Pun Impor, Ini Kata Menkop UKM

Ekspor produk rotan kali ini berasal dari pelaku UKM yang merupakan hasil binaan balai Pendidikan Pelatihan Ekspor Indonesia (PPEI) Kemendag lewat program Pelatihan dan Pendampingan Ekspor.

Program pembinaan ini bertujuan mendukung UKM agar dapat membidik pasar global untuk menjual produk-produk mereka. Sehingga, UKM dapat semakin menunjukkan kontribusi terhadap surplus neraca perdagangan Indonesia.

"Keberhasilan ekspor ini sekaligus menunjukkan produk furnitur rotan Indonesia tidak hanya mampu menjaga kualitas, tetapi juga telah sesuai dengan permintaan dan tren pasar dunia saat ini yang cenderung menggunakan bahan alami, ramah lingkungan, dan mengantongi sertifikat legalitas kayu (V-Legal)," jelasnya.

Indonesia sendiri merupakan salah satu negara produsen rotan terbesar dunia. Pada 2019, Indonesia berada di peringkat ke-3 negara eksportir produk rotan dengan pangsa ekspor 6,11 persen, di bawah China yang 45,15 persen dan Vietnam 12,49 persen.

Tentunya capaian ini perlu lebih tingkatkan lagi. Oleh sebab itu, Agus berharap eskportir yang menyasar pasar AS bisa memanfaatkan perpanjangan fasilitas Generalized System of Preference (GSP) atau fasilitas bea masuk terhadap produk impor asal Indonesia.

"Mengingat negara tujuan ekspor utama rotan yang masih didominasi AS, maka kebijakan perpanjangan fasilitas GSP diharapkan mampu memperkuat ekspor produk furnitur rotan nasional ke pasar AS,” ujarnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X