Cerita Pengusaha Batik Ecoprint Bertahan di Tengah Pandemi Covid-19

Kompas.com - 09/11/2020, 07:35 WIB

KOMPAS.com – Kondisi pandemi Covid-19 memang membuat banyak bisnis cukup terpukul. Demikian juga dengan usaha batik ecoprint milik Pintya Dwanita Ayu Pratesthi.

Memulai usaha ecoprint sejak akhir tahun 2018, Pintya mengaku sempat mengalami kendala di awal pandemi Covid-19.

Namun demikian, dengan usaha yang giat, inovasi produk, serta strategi usaha yang disesuaikan dengan kondisi pandemi Covid-19, membuat bisnis miliknya tetap bertahan.

Dengan 4 orang karyawan yang bekerja saat ini, Pintya mengaku untuk tetap bertahan, dirinya fokus kepada operasional inti, seperti pembelian bahan baku dari produk yang banyak terjual.

Baca juga: UMKM Mau Dapat Endorse Gratis dari KFC? Begini Caranya

“Pastinya untuk dunia craft & fashion ada penurunan di masa awal pandemi namun setelahnya tetap harus bangkit dan melakukan inovasi produk maupun jasa. Berangsur-angsur usaha dan pendapatannya kembali naik walau belum sebaik sebelum pandemi,” jelas Pintya kepada Kompas.com, Jumat (6/11/2020).

Wanita berhijab ini mengaku, pada tiga bulan pertama saat Covid-19 melanda, usahanya sempat mengalami penurunan pendapatan sebanyak 70 persen.

Namun setelah 6 bulan perlahan usahanya mulai kembali pulih meskipun pendapatannya masih turun sekitar 30 persen sampai dengan 35 persen.

Ecoprint merupakan pengolahan kain dengan penggunaan berbagai sumber kekayaan alam, seperti daun, bunga, maupun batang pohon, sehingga lebih lebih alami dan eco-friendly.

Ecofriendly product, mendukung slow fashion dan juga menjadi tren saat ini. Masyarakat cenderung lebih menyukai hal yang alami, dan exclusive product. Apalagi, jumlahnya terbatas dan tidak pasaran,” jelas dia.

Baca juga: Riset: 9 Persen UMKM yang Go Digital Catat Kenaikan Omzet saat Pandemi

Di sisi lain, perkembangan ecoprint kian dikenal saat ini. Menurut Pintya, konsumen produk tekstil saat ini sudah aware, sehingga kerajinan ecorprint pun mempunyai daya tarik. Apalagi, saat ini ecoprint tidak hanya sekedar busana saja.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.