Ini Kata Kuasa Hukum Winda Earl soal Buku Tabungan dan ATM Maybank

Kompas.com - 10/11/2020, 10:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa Hukum Winda Earl, Joey Pattinasarany angkat bicara mengenai pernyataan Maybank Indonesia yang menyebut Winda tidak menerima buku tabungan dan ATM sejak awal pembukaan rekening pada 2014 silam.

Hal ini menyangkut raibnya uang Rp 22 miliar milik Winda dan ibunya, Floletta Lizzy Wiguna di Maybank Indonesia.

Joey menyampaikan sejak awal pembukaan rekening, pihak bank menawarkan jenis tabungan dengan rekening koran. Winda pun akhirnya tidak menerima buku tabungan dan ATM.

"Sejak awal sudah disampaikan bahwa yang ditawarkan adalah jenis tabungan dengan rekening koran, yang setiap bulannya menerima laporan berupa rekening koran sama seperti jenis tabungan Winda di bank lain," kata Joey kepada Kompas.com, Selasa (10/11/2020).

Baca juga: Kronologi Lengkap Kasus Uang Rp 22 Miliar Winda Earl dan Pembelaan Maybank

Joey mengungkap, sejak awal Winda hanya diinformasikan mengenai pembukaan tabungan biasa dengan rekening koran setiap bulannya. Artinya sejak awal tidak ada informasi bahwa rekening tersebut memiliki buku tabungan dan ATM.

Ketika mengetahui adanya masalah, Winda kemudian meminta mutasi rekening dari periode pembukaan rekening hingga saat ini.

Winda pun mengaku baru membuat kartu ATM ketika pihak bank menyebut harus mempunyai kartu ATM dalam melakukan mutasi rekening. Jadi selama ini, rekening koran yang diterima Winda adalah palsu.

"Betul," ujar Joey singkat ketika Kompas.com menanyai kepalsuan rekening koran yang diterima Winda.

Sebelumnya, Kuasa Hukum PT Bank Maybank Indonesia Hotman Paris Hutapea mengatakan, ada keanehan ketika Winda tak meminta buku tabungan dan ATM dari bank.

Namun berdasarkan bukti, Winda telah menerima buku tabungan dan ATM, yang dibuktikan dengan adanya tanggal penerimaan buku tabungan dan rekening ATM.

Padahal selama ini, buku tabungan Winda disimpan oleh pimpinan cabang Maybank Cipulir berinisial A yang menjadi tersangka.

"Dia menandatangani (bahwa) buku tabungan dan ATM sudah terima, tapi yang megang selama ini pimpinan cabang. Dan nasabah tidak pernah komplain atau melakukan pengaduan atas hal itu. Anda sebagai pemilik uang, kenapa biarkan buku tabungan dan ATM dipegang orang lain?" ucap Hotman.

Baca juga: Hotman Paris Ungkap Keanehan Kasus Raibnya Uang Rp 22 Miliar Milik Winda Earl

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.