Penguatan Rupiah Diprediksi Bertahan hingga Awal Tahun 2021

Kompas.com - 12/11/2020, 17:10 WIB
Ilustrasi
KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Ekonom Citi Indonesia (Citibank) Helmi Arman memprediksi, kurs rupiah terhadap dollar AS akan semakin menguat seiring kembali masuknya dana asing ke Indonesia.

Bahkan, dia menyebut, kurs rupiah di akhir tahun hingga awal tahun 2021 akan menguat melebihi kisaran kurs rupiah saat ini.

"Bila arus dana investor global (mulai masuk), maka nilai tukar akhir tahun atau tahun depan kami perkirakan bisa berfluktuasi dalam rentang yang lebih kuat dibanding posisi saat ini," kata Helmi dalam paparan kinerja keuangan Citibank kuartal III 2020 secara virtual, Kamis (12/11/2020).

Baca juga: Kaesang Pangarep Ingin Sang Pisang dan Usaha Lain Miliknya Melantai di Bursa

Tercatat, rupiah menguat dalam 6 hari terakhir dengan total penguatan sebesar 4 persen, sebelum akhirnya kembali melemah pada perdagangan Rabu (11/11/2020).

Adapun saat ini, rupiah ditutup pada level Rp 14.000-14.100.

Helmi menuturkan, penguatan rupiah beberapa hari terakhir ini tak lepas dari pengaruh kemenangan Joe Biden dari partai Demokrat, menggantikan petahana Donald Trump sebagai pemimpin AS.

Banyak investor berekspektasi, kebijakan Joe Biden terhadap China tidak akan se-agresif kebijakan pemerintah AS selama 4 tahun belakangan.

Hal ini membuat ekonomi China diprediksi makin melesat.

Ekonomi China yang melesat tentu mempengaruhi negara-negara emerging market, termasuk Indonesia.

Negara emerging market diprospek memiliki pertumbuhan positif lantaran China menjadi salah satu rekan dagangnya dalam ekspor-impor.

"Inflow atau arus dana masuk ke emerging market ini terlihat dari data transaksi Citibank dengan investor dalam beberapa minggu belakangan," sebut Helmi.

Helmi mengatakan, investor memang cenderung melakukan pembelian (net buy) mata uang negara emerging market.

Baca juga: Ngegas Anggaran Rp 1.200 Triliun Jelang Garis Finish

Data Kementerian Keuangan pun menunjukkan, kepemilikan investor asing atas Surat Berharga Negara (SBN) sudah meningkat.

"Bagi Indonesia, arus dana (asing) masuk akan menambah suplai atau pasokan dollar ke pasar valas di saat kebutuhan domestik sedang rendah. Inilah yang menyebabkan apresiasi rupiah cukup cepat selama beberapa minggu terakhir," pungkas Helmi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X