Gubernur Bank Sentral AS Sebut Ekonomi Mulai Pulih, tetapi Menuju Arah yang Berbeda

Kompas.com - 13/11/2020, 15:05 WIB
Bank federal AS, Federal Reserve Bank of New York. SHUTTERSTOCKBank federal AS, Federal Reserve Bank of New York.
Penulis Mutia Fauzia
|

Bos bank sentral itu mengatakan, kesenjangan bakal kembali mengisi perekonomian.

"Meski tingkat pengangguran kian mereda dan vaksin mulai ditemukan, kemungkinan akan ada kelompok pekerja yang membutuhkan dukungan untuk mereka kembali mendapat pekerjaan usai pandemi. Sebab, kondisi perekonomian akan berubah secara fundamental," ujar dia.

Powell pun mengatakan, perekonomian membutuhkan lebih banyak stimulus, baik dari pemerintah maupun bank sentral untuk bisa melalui krisis.

Meski prospek keberadaan vaksin merupakan kabar baik bagi perekomian, di sisi lain masih banyak pertanyaan yang belum terjawab. Salah satunya adalah kemungkinan virus kembali muncul di belahan lain dunia.

"Risiko utama yang kita lihat saat ini adalah kembali peningkatan jumlah kasus yang terus terjadi di Amerika Serikat," ujar dia.

Baca juga: RUU Minol Dibahas Lagi, Ini Tanggapan Industri

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.