Jadi Orang Kaya Raya Bukan Mustahil asal Pakai Cara Ini

Kompas.com - 14/11/2020, 09:00 WIB
Ilustrasi investasi. SHUTTERSTOCKIlustrasi investasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Siapa sih yang tidak mau punya banyak uang. Mendapat julukan jutawan, bahkan miliarder di usia muda. Apalagi kalau kaya raya dalam waktu tidak terlalu lama.

Bahkan dengan tidur pun, duit akan mengalir ke rekeningmu tanpa henti. Itu berarti, kamu harus punya mesin pencetak uang.

Eits, tetapi bukan mesin ATM, kamu gondol bawa pulang. Kalau caranya begitu sih, kamu bisa mendekam di penjara karena kasus kriminal.

Ini kaya raya pakai cara yang benar. Dari hasil berusaha, berpikir, dan kerja cerdas. Bukan hanya sekadar kerja keras.

Ingat di dunia ini tidak ada yang mustahil. Semua bisa terjadi. Roda kehidupan terus berputar.
Mungkin sekarang kamu termasuk anak muda yang kere, tetapi siapa tahu nasib baik berpihak padamu menjadi milenial tajir melintir lima atau 10 tahun mendatang.

Baca juga: Punya Bisnis Online? Ini Tips Memilih Layanan Pengiriman Barang

Berikut ini adalah beberapa langkah cerdas agar cepat dapat banyak uang di usia muda, seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Investasi saham

Masih jadikan bekerja sebagai sumber penghasilan utama? Bagaimana kalau kamu beralih sekarang? Salah satunya mengandalkan investasi sebagai sumber kekayaan.

Investasi kerap disebut cara terbaik menggandakan uang. Bayangkan, kenaikan gaji paling banter cuma 10 persen per tahun. Sementara harga-harga kebutuhan pokok makin mahal. Uang gajimu justru habis tergerus inflasi.

Tetapi kalau kamu investasi, keuntungan ada yang puluhan persen, bahkan ratusan hingga ribuan persen. Contohnya investasi saham. Tidak percaya?

Kamu bisa belajar dari Lo Kheng Hong. Investor sukses yang dikenal sebagai Warren Buffett-nya Indonesia. Ia pernah membeli saham PT United Tractor Tbk (UNTR) tahun 1998 seharga Rp 250 per lembar.

Lalu saham itu dibiarkan ‘tidur’. Kemudian harga sahamnya menjadi Rp 15.000 per lembar. Lo Kheng Hong kaya raya karena mendapat cuan 5.900 persen dari saham UNTR yang disimpan selama 6 tahun.

Atau saham PT Indika Energy Tbk (INDY) yang dibeli seharga Rp 106 per lembar tahun 2016. Didekap selama 2 tahun, harga saham itu terbang menjadi Rp 4.550 per lembar.

Saat harga tertinggi itulah, Lo Kheng Hong menjualnya dan ia untung 4.000 persen dalam kurun waktu 2 tahun saja. Ini sih sultan beneran.

Dengan berinvestasi saham, kamu akan memperoleh capital gain dari kenaikan harga saham. Plus mengantongi dividen dari perusahaan-perusahaan hebat yang sahamnya kamu koleksi.

Baca juga: 4 Tips Minta Diskon Harga Rumah ke Pengembang

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X