Laporan Polisi "Penghinaan Komisaris BUMN" Stafsus Erick Thohir Bermula dari Grup WA

Kompas.com - 17/11/2020, 09:02 WIB
Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (8/4/2020). Dok. BNPBStaf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Rabu (8/4/2020).

Ia melanjutkan, pernyataan Arya tak hanya menyerang organisasi, namun juga menyerang pribadi dan menimbulkan kegaduhan.

"Ini selain kemudian mencemarkan nama baik organisasi, secara tidak langsung pernyataan Arya membunuh karakter teman-teman yang mendapatkan penugasan di BUMN dong," ujar Bona Ventura.

Baca juga: Projo Desak Erick Thohir Perbanyak Komisaris BUMN dari Relawan Jokowi

Karena dianggap mencemarkan nama baik di media sosial, itulah sebabnya Pospera bulat untuk melaporkan Arya Sinulingga ke Mabes Polri.

"Bayangkan kalau misal saya komisaris BUMN, lalu dia tulis komisarisnya Pospera yang bikin BUMN rugi. Menurut saya, kalimat ini sangat tendensius, sangat tidak sesuai fakta," ungkap Bona.

Sebelumnya, Bona sudah meminta Arya Sinulingga meminta maaf secara terbuka. Namun tak ada tanggapan sama sekali dari Komisaris PT Inalum (Persero) tersebut. 

"Kita sudah minta 3 hari 2x24 jam agar Arya menyampaikan klarifikasi dan permintaan maaf atas pernyataannya. Tapi itu tidak diindahkan," kata Bona Ventura.

Baca juga: Dalam Sebulan, 3 Relawan Jokowi Diangkat Jadi Komisaris BUMN

Lantaran tidak ada itikad baik, lanjut Bona, pihaknya akhirnya terpaksa melaporkan Arya Sinulingga ke polisi. Laporan tak hanya ke Mabes Polri, namun juga ke 27 Polda di Indonesia. 

"Karena kita taat hukum, kita memahami hukum, maka kita lakukan pelaporan sesuai ketentuan hukum," kata Bona.

Laporan Bona Ventura tersebut merupakan buntut pernyataan Arya Sinulingga yang menyebut banyak komisaris dari Prospera yang ditempatkan di BUMN dan menjadi salah satu penyebab kerugian.

Seperti diketahui, selain dikenal sebagai juru bicara sekaligus Staf Khusus Menteri BUMN Erick Thohir, Arya juga dikenal sebagai salah satu relawan pemenangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Pilpres 2019.

Baca juga: Sepak Terjang Kang Dede, Tim Medsos Jokowi yang Jadi Komisaris BUMN

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X