Tahun Ini, Luhut Perkirakan SWF Terkumpul 6 Miliar Dollar AS

Kompas.com - 17/11/2020, 15:47 WIB
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memimpin rapat terkait tol laut secara daring di Kantornya, Jakarta, Rabu (30/9/2020). Dokumentasi Humas Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan InvestasiMenko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memimpin rapat terkait tol laut secara daring di Kantornya, Jakarta, Rabu (30/9/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, Pemerintah Indonesia akan mendapatkan kucuran dana dari investor Amerika Serikat (AS), Abu Dhabi dan Riyadh. Hal tersebut disampaikan Luhut di sela-sela kunjungan kerjanya di AS.

Nantinya dana dari para invesator asing akan masuk ke dalam Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau dikenal dengan Sovereign Wealth Fund (SWF) atau dana abadi yang akan dibentuk oleh pemerintah untuk mendanai sejumlah proyek.

"Tahun ini kira-kira kita akan dapat 5-6 miliar dollar AS (setara Rp 70 triliun). Tapi tadi kami berharap bahwa nanti Blackstone, Blackrock dan banyak macam lagi yang kami tunggu besok itu mungkin akan bisa komitmen masuk lagi. Kami berharap IDFC dari apa namanya International Development Finance Corporation itu juga akan inject," kata dia melalui tayangan virtual, Selasa (17/11/2020).

Baca juga: Kembangkan Bisnis Syariah, Bank Sinarmas Gandeng Jamkrindo dan Takaful

Lebih lanjut kata Luhut, pertemuan perwakilan pemerintah Indonesia dengan para donatur seperti Blackstone Group Inc, Blackrock Investment, dan IDFC akan berlangsung di Gedung Putih, Washington DC, AS pada Rabu (18/11/2020).

Pemerintah kata Luhut, berharap bisa dana SWF bisa mencapai 50 sampai 60 miliar dollar AS pada 2021.

Luhut menyebutkan, hingga 2 tahun ke depan, total dana abadi yang dihimpun oleh Pemerintah Indonesia untuk dikelola oleh LPI bisa mencapai 300 miliar dollar AS atau setara Rp 4.200 triliun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Belum termasuk nanti dari Amerika ini, dari Abu Dhabi maupun dari Riyadh. Ini kalau kita dapatkan bisa hingga 100 miliar dollar AS," kata dia.

Baca juga: Penyaluran Pinjaman Fintech Telah Kembali seperti Sebelum Pandemi

Luhut menambahkan, dana abadi yang mencapai ribuan triliun tersebut akan dimanfaatkan untuk 6 sektor proyek pemerintah. Seperti di sektor kesehatan, pertanian, infrastruktur, energi.

Tak kalah pentingnya, dana abadi ini menurut Luhut juga dialokasikan untuk pembangunan ibu kota negara baru.

"Jadi inilah nanti akan meng-cover project-project yang ada di dalam itu ada enam yang kami susun. Mulai dari kesehatan, pertanian, infrastruktur dan sebagainya sampai kepada juga mereka dari Abu Dhabi meminta ada dibuat untuk ibu kota baru," ucap dia.

Baca juga: Cerita Luhut Ditawari Bantuan Dana Bank Dunia



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X