Kompas.com - 18/11/2020, 10:32 WIB
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan bersama Dubes RI M Lutfi bertemu Presiden AS Donald Trump, Selasa (17/11/2020) Dok KBRI WashingtonMenko Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan bersama Dubes RI M Lutfi bertemu Presiden AS Donald Trump, Selasa (17/11/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan bersama Duta Besar RI untuk Amerika Serikat (AS) Muhammad Lutfi dalam kunjungan kerjanya ke AS telah bertemu dengan Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih Washington DC, pada Hari Selasa, (17-11-2020) waktu setempat 

Kepada Trump, Luhut menyampaikan salam, ucapan terima kasih serta penghargaan dari Presiden Joko Widodo atas dukungan AS terhadap kerja samanya selama ini. Termasuk secara khusus untuk pemberian fasilitas Generalized System of Preferences (GSP) oleh USTR kepada Indonesia.

“Saya atas nama Presiden Joko Widodo menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada Presiden Donald Trump. Apapun hasil resmi Pemilu AS, pertemanan tetap perlu dijaga. Kita akan selalu menjadi kawan," kata dia melalui keterangan tertulis, Rabu (18/11/2020).

Baca juga: Trump Larang AS Investasi di 31 Perusahaan China, Apa Alasannya?

Luhut pun berharap kerja sama dengan AS bisa terus ditingkatkan di masa administrasi Pemerintahan AS yang akan datang. Dalam pertemuan itu, Trump didampingi oleh Penasehatnya Jared Kushner dan Ivanka Trump serta CEO IDFC AS Adam Boehler.

"Saya juga berharap komunikasi yang baik seperti ini dengan Gedung Putih dapat juga terjalin setelah Januari 2021 nanti," harapnya.

Dalam kesempatan itu, Trump juga menimpali salam dan terima kasihnya kepada Jokowi. Sekaligus menyampaikan penilaian positif atas peningkatan hubungan ekonomi kedua negara yang telah terjalin selama ini.

Baca juga: Cerita Luhut Ditawari Bantuan Dana Bank Dunia

Usai bertemu dengan Trump, Luhut juga diterima oleh Wakil Presiden AS Mike Pence di kantornya. Pence menawarkan kerja sama produksi vaksin bersama antara perusahaan AS dan Indonesia.

Sementara itu pada pertemuan terpisah dengan National Security Advisor (NSA) Robert O’ Brien, Luhut melakukan pembahasan kemitraan strategis antara Indonesia-AS di bidang pertahanan dan teknologi, serta bertukar pandangan mengenai geopolitik global.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X