Indef Prediksi Pertumbuhan Ekonomi RI di 2021 Hanya 3 Persen

Kompas.com - 23/11/2020, 12:28 WIB
Ilustrasi shutterstock.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Institute for Development of Economic and Finance (Indef) Tauhid Ahmad memprediksi laju pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2021 sekitar 3 persen.

Perkiraan ini masih lebih rendah jika dibandingkan dengan asumsi pemerintah yang sebesar 5 persen.

Pertumbuhan ekonomi kita di 2020 sekitar minus 1,35 dan di 2021 itu 3 persen. Secara kelembagaan kami memproyeksikan tahun 2021 sebesar 3 persen,” ujar Tauhid dalam webinar, Senin (23/11/2020).

Baca juga: Konsumsi Kelas Menengah-Atas Jadi Kunci Pertumbuhan Ekonomi 2021

Tauhid menjelaskan, faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 3 persen di 2021 karena pandemi Covid-19.

Situasi tersebut menyebabkan belanja konsumsi masyarakat kelas menengah masih terhambat.

“Ini tentu saja karena Covid, sehingga ini masih menghantui kelas menengah untuk konsumsi. Konsumsi ini kan sekitar 56-57 persen dari PDB kita,” kata dia.

Sementara itu, untuk pertumbuhan kredit perbankan, Tauhid memperkirakan akan tumbuh hanya sekitar 5 sampai 6 persen saja.

Padahal, dalam kondisi normal pertumbuhan kredit perbankan biasanya sebesar 9 sampai 10 persen.

“Kredit itu ibarat darah, jadi untuk kita bergerak, tapi kalau darahnya terbatas atau separuh dari kapasitas normal, ini artinya permintaan belum normal. Implikasinya proses pertumbuhan ekonomi masih tertahan,” ungkap Tauhid.

Atas dasar itu, Tauhid menilai kebijakan Bank Indonesia untuk menurunkan suku bunga menjadi 3,75 persen sangat wajar.

Sebab, terjadi penurunan laju kredit perbankan yang saat ini pertumbuhannya di bawah 1 persen.

“Bahkan kemarin sempat 0,28 di September. Itu harus ditingkatkan. Ini kami melihat tahun depan masih terjadi dan menghantui pertumbuhan ekonomi kita belum normal,” ujar Tauhid.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi RI pada 2021 Bisa Capai 6 Persen Bila...

Untuk nilai tukar Rupiah, Indef memperkirakan sekitar Rp 14.800 per dollar AS. Sedangkan inflasi berasa di angka 2,5 persen di 2021.

“Ini yang kami lihat, kita belum kembali ke sisi normal inflasi kita biasanya sekitar 3 persen, kemudian di 2021 sekitar 2 persen,” kata Tauhid.

Menurut Tauhid, ketersediaan vaksin Covid-19 sangat ditunggu-tunggu masyarakat.

Dengan adanya vaksin Covid-19, pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terus bergerak.

“Jadi dengan asumsi ini bahwa akan menghambat proses pemulihan ekonomi, karena aktivitas fisik sangat terganggu, baik untuk perdagangan, produksi, termasuk ke sektor jasa terutama parawisata. Ini lah yang akhirnya vaksin sangat ditunggu-tunggu. Ini yang akhirnya kita melihat di 2021 pertumbuhan ekonomi kita sebesar 3 persen,” tutupnya.

Sebelumnya, Pemerintah optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2021 berada pada kisaran 5 persen.

Adapun sejumlah lembaga internasional, antara lain Dana Moneter Internasional (IMF) memproyeksikan pertumbuhan ekonomi RI mencapai 6 persen tahun depan.

Baca juga: Gubernur Erzaldi Harap Pertumbuhan Ekonomi Babel Stabil di Angka 3-4 Persen

Kemudian, Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia (ADB) masing-masing memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia berada pada kisaran 3-4,4 persen dan 5,3 persen.

"Dalam APBN 2021, kita menggunakan asumsi pertumbuhan pada kisaran 5 persen," kata Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu dalam diskusi Bertahan dan Bangkit di Masa Pandemi secara virtual di Jakarta, Selasa (6/10/2020).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X