6 Resep Mempertahankan Bisnis di Masa Pandemi

Kompas.com - 23/11/2020, 14:03 WIB
Ilustrasi Perusahaan ThinkstockIlustrasi Perusahaan

Apakah anda pernah mengalami sepinya order untuk penjualan? Kondisi sepi order tidak jarang menjadi awal dari kehancuran bisnis, terlebih di tengah pandemi Coovid-19 yang sudah hampir satu tahun terakhir menjadi ancaman besar di dunia usaha.

Dalam kondisi saat inilah diperlukan terobosan yang aplikatif dari semua lini dalam sebuah perusahaan. Ternyata “disruptive” tidak hanya datang dari perusahaan baru yang membanting harga dan menawarkan kemudahan kepada pelanggan, tetapi yang lebih berat adalah situasi global yang tanpa pandang bulu membawa pengaruh buruk.

Suka tidak suka, mau tidak mau efek Pandemi juga mengubah pola kebiasaan, mengubah pola budaya, tidak hanya masing-masing individu tetapi juga badan usaha.

Baca juga: Mengapa Business Plan Penting untuk Mencapai Kesuksesan Berbisnis?

Resep-Resep lama untuk mendapatkan order tidak efektif lagi untuk dilakukan. Harus ada terobosan baru agar mampu beradaptasi pada kebiasaan baru tersebut. Manajemen perusahaan yang baik dimana hajat orang yang bekerja di dalamnya bertumpu disana, harus lebih tanggap memaknai perubahan situasi.

Berikut ini adalah beberapa Resep yang dapat dilakukan untuk bisa bertahan di tengah gempuran pandemi yang belum stabil seperti saat ini :

Resep pertama Evaluasi Tinjauan Usaha

Stop produksi jika memang tidak membawa keuntungan atau pemasukan. Lakukan penghematan operasional perusahaan dengan menghindari aktifitas dan rencana yang tidak efisen .

Kondisi sepi order menjadi momen yang tepat untuk melakukan evaluasi bisnis secara keseluruhan, dari bagian hulu hingga hilir yang menganalisa apakah tugas dan tanggung jawab semua pihak berjalan dengan semestinya.

Perusahaan bisa melakukan peninjauan ini dengan mengaktifkan Internal Audit, yang berfungsi untuk memetakan kekuatan dan kelemahan perusahaan secara keseluruhan.

Resep kedua Perhitungan terhadap pengelolaan kepemilikan aset.

Peninjauan kepemilikan aset dapat dilakukan di saat order atau aktifitas perusahaan yang sepi. Tidak hanya menyangkut aliran kas, tetapi pengelolaan aset juga.

Dalam hal ini harus ditinjau ulang pengelolaan aset agar tidak menjadi beban baru yang justru bisa membuat kondisi perusahaan semakin terpuruk. Peninjauan ini termasuk untuk penggajian karyawan, beban listrik dan air, penyewaan gedung (jika sewa), dan juga waktu jatuh tempo pinjaman perusahaan (kalau ada).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X