Dibayangi Kekhawatiran Harga CPO, ANJT Optimistis Pendapatan Masih Tumbuh di Akhir 2020

Kompas.com - 23/11/2020, 18:46 WIB
Buah kelapa sawit melimpah sementara harga murah Rp 500 per kg. Selanjutnya daya tampung pabrik CPO di Seluma masih rendah KOMPAS.COM/FIRMANSYAHBuah kelapa sawit melimpah sementara harga murah Rp 500 per kg. Selanjutnya daya tampung pabrik CPO di Seluma masih rendah

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT) masih optimistis dengan target pertumbuhan pendapatan di akhir tahun 2020, sedikit lebih tinggi dibandingkan tahun 2019.

Padahal, ketidakpastian ekonomi akibat pandemi Covid-19 berpengaruh pada fluktuasi harga Curde Palm Oil (CPO), yang merupakan core bisnis perseroan.

Direktur Keuangan ANJT Lucas Kurniawan mengatakan, dengan situasi harga CPO yang sangat fluktuatif, perseroan sulit menetapkan target pendapatan di akhir tahun 2020.

Baca juga: RI Diperkirakan Rugi Rp 68,7 Triliun Akibat Penghindaran Pajak

Namun, ia optimistis pendapatan masih berpeluang tumbuh, walau tipis.

“Sulit bagi kita untuk menyampaikan target yang akan kami capai sampai tutup tahun 2020 ini. Tapi produksi CPO kami targetkan akan sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan tahun 2019 sehingga apapbila harga terus menerus kondusif seperti sekarang, kami harapkan bisa tetap menjaga kinerja dengan mencatatkan laba atau sedikit lebih baik,” kata Lucas dalam public expose, Senin (23/11/2020).

Lucas menyatakan, dengan kondisi ekonomi yang mulai stabil, harga CPO yang membaik, serta sistem produksi yang mendukung.

Maka pendapatan ANJT yang mana didominasi 98,6 persen dari penjualan CPO diharapkan bisa sedikit lebih baik di akhir tahun 2020 dibandingkan akhir tahun lalu.

“(Kalau) tidak ada faktor x lainnya, sebagai contoh merebaknya lagi Covid-19 yang mengakibatkan negara-negara importir CPO seperti India dan China mendadak stop pembelian CPO kami harapkan untuk tahun ini bisa mencatat sedikit lebih baik untuk target produksi dibanding tahun lalu,” tambah dia.

Lucas mengatakan ada tiga faktor yang perlu dicermati pada tahun 2021.

Pertama, faktor cuaca dimana cuaca basah akan terus berpotensi terjadi sampai dengan tahun 2021.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X