Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Digadang-gadang Jadi Menkeu AS, Siapa Janet Yellen?

Kompas.com - 24/11/2020, 09:57 WIB
Fika Nurul Ulya,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

WASHINGTON, KOMPAS.com - Presiden terpilih AS, Joe Biden, disebut mencalonkan mantan gubernur bank sentral AS, The Federal Reserve (The Fed), Janet Yellen, sebagai calon kuat Menteri Keuangan AS.

Lantas, siapa Janet Yellen?

Mengutip BBC, Selasa (24/11/2020), Yellen adalah sarjana ekonomi lulusan Yale University. Selain bekerja di The Fed dan di pemerintahan, dia adalah seorang profesor di University of California, Berkeley.

Dia menikah dengan George Akerlof, seorang ekonom pemenang Hadiah Nobel yang ditemuinya selama bekerja sebagai peneliti di The Fed pada tahun 1970-an.

Kehidupan Yellen dan keluarganya tak asing dengan ilmu-ilmu ekonomi. Mereka memiliki seorang putra yang juga seorang profesor ekonomi.

Baca juga: Biden Pilih Mantan Gubernur The Fed Janet Yellen Jadi Menkeu AS?

Yellen yang sempat didapuk jadi bos bank sentral AS ini menjadi ikon feminis dunia ekonomi. Ketika dia meninggalkan The Fed pada tahun 2018, banyak yang memberikan penghormatan dengan meniru tampilan khasnya dari blazer dengan kerah yang menonjol.

Bakal jadi menkeu wanita pertama

Jika Yellen benar-benar terpilih, dia akan menjadi wanita pertama yang memegang kendali penuh atas kebijakan fiskal negeri Paman Sam.

Mengutip Wall Street Journal, wanita berusia 74 tahun itu jadi kandidat kuat karena punya pengalaman lebih di bidang ekonomi. Yellen akan ditantang memulihkan ekonomi AS dari kehancuran akibat pandemi Covid-19.

Yellen yang juga merupakan wanita pertama pemimpin The Fed bakal menghadapi pertumbuhan ekonomi yang menantang, dengan jutaan orang AS menganggur dan pertumbuhan lapangan kerja yang melambat.

Banyak ekonom, salah satunya ekonom dari JP Morgan Chase & Co, memperkirakan, ekonomi AS akan sedikit terkontraksi pada kuartal I-2021 karena meningkatnya infeksi virus.

Yellen baru-baru ini mengatakan, jalannya pemulihan akan tidak merata dan tidak bersemangat jika Kongres tidak menghabiskan lebih banyak ruang fiskal untuk memerangi pengangguran dan menjaga bisnis kecil tetap bertahan.

“Ada banyak sekali penderitaan di luar sana. Ekonomi membutuhkan pengeluaran," kata Yellen pada 28 September lalu.

Baca juga: Kemenangan Joe Biden Disambut Positif Investor, Apa Untungnya?

Menjabat saat krisis 2008

Mantan gubernur bank sentral AS itu pernah dikreditkan menjadi penasihat ekonomi top untuk mantan Presiden Bill Clinton.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Terapkan Tarif Dinamis, Kereta Cepat Whoosh Layani 2 Juta Penumpang

Terapkan Tarif Dinamis, Kereta Cepat Whoosh Layani 2 Juta Penumpang

Whats New
Kemenkop UKM Gelar Inabuyer Expo Mei 2024, Targetkan Kerja Sama UMKM hingga Rp 2 Triliun

Kemenkop UKM Gelar Inabuyer Expo Mei 2024, Targetkan Kerja Sama UMKM hingga Rp 2 Triliun

Whats New
Bumi Resources dan Anak Usaha Lakukan Reklamasi Lahan Pascatambang di Kalsel dan Kaltim

Bumi Resources dan Anak Usaha Lakukan Reklamasi Lahan Pascatambang di Kalsel dan Kaltim

Whats New
Luhut: Belanja Produk Dalam Negeri Tahun 2023 Serap 1,82 Juta Tenaga Kerja

Luhut: Belanja Produk Dalam Negeri Tahun 2023 Serap 1,82 Juta Tenaga Kerja

Whats New
Pelaku Usaha: Industri Kripto RI Tidak dalam Posisi Sehat

Pelaku Usaha: Industri Kripto RI Tidak dalam Posisi Sehat

Whats New
Induk Shopee dan SeaBank Cetak Laba untuk Pertama Kali

Induk Shopee dan SeaBank Cetak Laba untuk Pertama Kali

Whats New
Klaim Asuransi Tumbuh 10,5 Persen, Allianz Life Sebut Ada Overutilisasi dari Rumah Sakit

Klaim Asuransi Tumbuh 10,5 Persen, Allianz Life Sebut Ada Overutilisasi dari Rumah Sakit

Whats New
Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar, Indodax: Memicu Lahirnya 'OKB'

Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar, Indodax: Memicu Lahirnya "OKB"

Whats New
Sri Mulyani Pastikan THR PNS, TNI-Polri Cair 100 Persen

Sri Mulyani Pastikan THR PNS, TNI-Polri Cair 100 Persen

Whats New
Brantas Abipraya Buka Lowongan Kerja Management Trainee, Simak Syaratnya

Brantas Abipraya Buka Lowongan Kerja Management Trainee, Simak Syaratnya

Work Smart
Kemenhub Kaji Kenaikan Tarif KRL, Pengamat Berikan 5 Catatan

Kemenhub Kaji Kenaikan Tarif KRL, Pengamat Berikan 5 Catatan

Whats New
Soal Aksi Boikot Produk Pro Israel, Hippindo: Itu Rugikan Bangsa Sendiri

Soal Aksi Boikot Produk Pro Israel, Hippindo: Itu Rugikan Bangsa Sendiri

Whats New
Pendanaan Industri Perusahaan Pembiayaan Masih Didominasi Pinjaman Bank

Pendanaan Industri Perusahaan Pembiayaan Masih Didominasi Pinjaman Bank

Whats New
Peritel: Aneka Diskon Ramadhan Bisa Dongkrak Gairah Belanja Masyarakat

Peritel: Aneka Diskon Ramadhan Bisa Dongkrak Gairah Belanja Masyarakat

Whats New
Stok Cukup, Peritel: Harga Beras di Toko Modern Bakal Turun Pekan Ini

Stok Cukup, Peritel: Harga Beras di Toko Modern Bakal Turun Pekan Ini

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com