Saingi TikTok, Snapchat Siap Gelontorkan 1 Juta Dollar AS Per Hari untuk Fitur Ini

Kompas.com - 24/11/2020, 12:40 WIB
Ilustrasi fitur Spotlight di Snapchat. SnapchatIlustrasi fitur Spotlight di Snapchat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Snapchat merilis fitur terbaru bernama Spotlight, yang ditargetkan bisa menyaingi TikTok. Fitur ini berupa perekaman video pendek dengan latar belakang lagu populer.

Melansir Forbes, Selasa (24/11/2020), untuk mengalahkan dominasi Tiktok, Snapchat bahkan menyiapkan 1 juta dollar AS per hari atau sekitar Rp 14 miliar (asumsi kurs Rp 14.000 per dollar AS) bagi pengguna fitur baru tersebut.

Fitur Spotlight akan menampilkan video singkat yang dibuat oleh penggunanya, dan bisa dilihat meski antarpengguna belum saling mengikuti. Ini sebuah perubahan dalam aplikasi buatan Evan Spiegel tersebut.

Pengguna bisa memilih apakah ingin memublikasikan kontennya di Spotlight atau tidak. Kemudian, pemilik video paling populer bakal mendapatkan bayaran dari Snapchat. Tak peduli apakah pengguna tersebut memiliki pengikut dalam jumlah yang besar atau tidak.

Baca juga: Dari TikTok hingga Netflix, Ini 28 Perusahaan Digital yang Tarik Pajak 10 Persen

Sebab, Snapchat akan menilai posting berperforma tertinggi berdasarkan tampilan yang unik.

Kendati demikian, perusahaan tak menjelaskan secara rinci sistem pembayaran yang bakal didapat pengguna. Snapchat hanya memastikan akan terus membagi 1 juta dollar AS per hari hingga akhir tahun 2020.

Dalam beberapa hal memang Spotlight tampak mirip dengan TikTok dan Reels yang ada di Instagram. Namun, bedanya Spotlight tidak mengizinkan komentar dan video bisa dipublikasikan bersifat anonim.

Fitur Spotlight saat ini baru diluncurkan di 11 negara, termasuk AS, Kanada, Inggris, Perancis, Australia, dan Jerman, yang kemudian akan menyebar ke seluruh dunia.

Melonjaknya popularitas TikTok telah membuat perusahaan-perusahaan jejaring sosial asal AS saling berlomba untuk mengalahkan aplikasi asal China tersebut.

Selama dua bulan terakhir, pengguna aktif Tiktok di AS melonjak drastis, dari sebelumnya 14,6 juta pengguna kini menjadi 40 juta pengguna pada Oktober 2020.

Halaman:


Sumber Forbes
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini yang Akan Dilakukan Erick Thohir

Jadi Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini yang Akan Dilakukan Erick Thohir

Whats New
Erick Thohir Terpilih Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah

Erick Thohir Terpilih Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

Rilis
Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Whats New
Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Whats New
Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Whats New
Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Whats New
Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Whats New
Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Whats New
IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

Whats New
Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Rilis
Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Work Smart
Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Whats New
Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X