Bos LPS Sebut Indonesia Sudah Keluar dari Resesi, Kok Bisa?

Kompas.com - 24/11/2020, 13:23 WIB
Ilustrasi resesi shutterstock.comIlustrasi resesi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa optimistis perekonomian Indonesia telah keluar dari jurang resesi.

Sebab menurut dia, pada kuartal III lalu, pertumbuhan ekonomi secara kuartalan sudah mulai tumbuh 5,05 persen.

Meski secara year on year (yoy), pertumbuhan ekonomi masih mengalami kontraksi sebesar 3,49 persen.

Baca juga: OJK Bakal Perpanjang Restrukturisasi Kredit hingga 2022

Purbaya menjelaskan, perekonomian dinyatakan resesi bila pertumbuhan mengalami kontraksi (yoy) dalam dua kuartal berturut-turut.

Di Amerika Serikat, perekonomian baru dinyatakan resesi bila kontraksi pertumbuhan ekonomi secara kuartalan terjadi empat kali berturut-turut.

"Ketika ekonomi di kuartal III keluar 3,49 persen (yoy) secara teknis kita masuk resesi, itu dua kali berturut-turut. Di AS dihitung quarter to quarter (qtoq) dikali empat, maka baru dibilang resesi," jelas Purbaya dalam diskusi virtual, Selasa (24/11/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau q-to-q pertumbuhan ekonomi kita (pada kuartal III) tumbuh 5,05 persen. Mungkin kita sudah keluar dari resesi, jadi pandangan saya berbeda dengan yang lain," ujar dia.

Di sisi lain Purbaya menjelaskan, perekonomian Indonesia juga mulai menunjukkan indikasi perbaikan.

Salah satunya terlihat dari purchasing managers index (PMI) yang mulai naik dari sebelumnya. Penjualan kendaraan bermotor dan ritel mulai merangkak naik.

"Survei kepercayaan dunia usaha menunjukkan adanya hal yang positif," kata Purbaya.

Baca juga: Gula Konsumsi Masih Defisit, Mentan: Saya Sendiri Akan Konsentrasi Menangani...

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Tengah Pandemi, Kinerja BPR dan BPRS Tetap Moncer

Di Tengah Pandemi, Kinerja BPR dan BPRS Tetap Moncer

Whats New
Jumlah BPR Terus Menyusut, Ini Penyebabnya

Jumlah BPR Terus Menyusut, Ini Penyebabnya

Whats New
Cabai Naik, Simak Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Cabai Naik, Simak Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Spend Smart
Targetkan Nol Emisi pada 2060, Menko Airlangga: Kuncinya Maksimalkan Teknologi Hijau

Targetkan Nol Emisi pada 2060, Menko Airlangga: Kuncinya Maksimalkan Teknologi Hijau

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Ekonomi Digital Tiap Daerah Tidak Merata, Ini Sebabnya

Ekonomi Digital Tiap Daerah Tidak Merata, Ini Sebabnya

Whats New
Simak Kurs Rupiah terhadap Dollar AS di BCA, BRI, BNI, Mandiri, dan CIMB Niaga

Simak Kurs Rupiah terhadap Dollar AS di BCA, BRI, BNI, Mandiri, dan CIMB Niaga

Whats New
Kekhawatiran Omicron Mereda, IHSG dan Rupiah Awal Sesi Kompak Menguat

Kekhawatiran Omicron Mereda, IHSG dan Rupiah Awal Sesi Kompak Menguat

Whats New
KSPI: Aksi Mogok Nasional 6-8 Desember 2021 Tetap Dilakukan

KSPI: Aksi Mogok Nasional 6-8 Desember 2021 Tetap Dilakukan

Whats New
Besok Diblokir, Segera Tukarkan Kartu ATM Magnetik BCA Anda!

Besok Diblokir, Segera Tukarkan Kartu ATM Magnetik BCA Anda!

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Dari Rugi, Laba Bersih INOV Meroket 253,6 Persen pada Kuartal III-2021

Dari Rugi, Laba Bersih INOV Meroket 253,6 Persen pada Kuartal III-2021

Whats New
Minta Masyarakat Tak Panik Hadapi Omicron, Luhut: Kita Hanya Perlu Waspada...

Minta Masyarakat Tak Panik Hadapi Omicron, Luhut: Kita Hanya Perlu Waspada...

Whats New
Kekhawatiran akan Omicron Reda, IHSG Lanjutkan Kenaikan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kekhawatiran akan Omicron Reda, IHSG Lanjutkan Kenaikan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Dari Tantangan hingga Solusi, Begini Cara Adaptasi Industri Manufaktur di Era New Normal

Dari Tantangan hingga Solusi, Begini Cara Adaptasi Industri Manufaktur di Era New Normal

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.