Mentan: Kementerian Lain yang Impor, Saya yang Didemo Petani

Kompas.com - 30/11/2020, 14:32 WIB
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo dalam acara Tasyakuran satu tahun Kementerian Pertanian Kabinet Indonesia Maju bersama anak yatim piatu di Auditorium Kementan, Senin (26/10/2020). DOK. Humas KementanMenteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo dalam acara Tasyakuran satu tahun Kementerian Pertanian Kabinet Indonesia Maju bersama anak yatim piatu di Auditorium Kementan, Senin (26/10/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengeluhkan mengenai minimnya kewenangan kementerian yang dipimpinnya.

Menurut dia, Kementerian Pertanian hanya punya wewenang mengenai masalah produktivitas. Mengenai masalah impor, kewenangan kementeriannya terbatas.

“Memang persoalan yang ada di Kementan itu, Kementan hanya punya kewenangan di produktivitas. Sementara, untuk pasar dan lain-lain itu di kementeran lain,” ujar Syahrul dalam webinar, Senin (30/11/2020).

Syahrul mengaku paling tak suka impor. Namun, dirinya tak mempunyai kewenangan untuk menghentikan impor suatu komoditas.

Baca juga: Lowongan Kerja di Anak Perusahaan BUMN, Cek Syaratnya

“Ini juga persoalan, saya paling tidak suka impor, tapi mau bagaimana kalau (kementerian) yang lain membuka keran itu (impor), yang didemo saya oleh petani. Yang menganjurkan suruh tanam ini, tapi disaingi dengan yang lain,” kata dia.

Syahrul menjelaskan, pihaknya hanya memiliki tugas untuk menyusun Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH). Proses impor suatu komoditas yang banyak melibatkan kementeriannya hanya bawang putih dan daging sapi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Importasi yang besar itu yang langsung bersentuhan dengan Kementan hanya dua, yaitu daging sapi 200-300 lebih ton, kedua bawang putih. Ada kah yang lain yang masuk? ada, tetapi tidak melalui rekomendasi Kementan," ungkapnya.

Kendati begitu, Syahrul mengaku tak mau terlalu mempersoalkannya. Menurut dia, fokus utama saat ini adalah meningkatkan kualitas produk asal Indonesia agar bisa bersaing dengan komoditas asal negara lain.

Ia menilai tidak perlu ada yang disalahkan terkait masalah tersebut. Menurut dia, hal yang harus dipersiapkan adalah kualitas harus lebih sesuai dengan pasar yang ada, lebih sesuai dengan kualitas yang dibutuhkan.

Baca juga: Komisi IV DPR Kritik Kementan soal Data Impor Pangan dan Food Estate



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.