94 Persen Vaksin Covid-19 Efektif, Moderna Ajukan Izin Penggunaan Darurat

Kompas.com - 01/12/2020, 07:07 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19 yang sedang dikembangkan. SHUTTERSTOCK/PalSandIlustrasi vaksin Covid-19 yang sedang dikembangkan.

NEW YORK, KOMPAS.com - Moderna menyatakan bakal mengajukan izin darurat dari Food and Drug Administation (FDA) Amerika Serikat untuk vaksin virus corona produksi mereka.

Dilansir dari CNBC, Selasa (1/12/2020) data terbaru menunjukkan, vaksin produksi Moderna 94 persen efektif untuk pencegahan Covid-19 dan aman digunakan.

Moderna akan menjadi perusahaan kedua yang meminta izin dari FDA untuk penggunaan darurat setelah sebelumnya Pfizer juga mengajukan izin serupa pada 20 November 2020 lalu.

Dengan permintaan izin tersebut, artinya beberapa orang Amerika Serikat akan mendapatkan dua dosis vaksin Moderna dalam waktu beberapa pekan ke depan.

Baca juga: Pfizer dan BioNTech Ajukan Izin Penggunaan Vaksin ke Otoritas AS

Analisis baru dari Moderna tersebut berdasarkan hasl uji coba yang dilakukan terhadap 30.000 peserta. Hasil akhirnya, sebanyak 196 orang terinfeksi Covid-19. Sementara itu perusahaan juga mengatakan dari 185 kasus yang diamati lebih lanjut pada kelompok plasebo, sebanyak 1 kasus menerima vaksin yang diproduksi Moderna. Hal itu menghasilkan perkiraan kemanjuran vaksin sebesar 94,1 persen.

Vaksin tersebut juga dinilai membuat sukarelawan yang turut serta pada proses uji coba menunjukkan gejala yang cenderung tidak parah ketika terinfeksi Covid-19. Dari 30 kasus dengan gejala parah, Moderna menyatakan, tidak ada dari mereka yang menerima vaksin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun demikian, Moderna menyatakan ada satu kasus kematian terkait Covid-19 dalam penelitian yang terjadi pada kelompok plasebo.

Saham Moderna naik lebih dari 16 persen pada perdagangan sore hari Senin.

“Analisis primer yang positif ini menegaskan kemampuan vaksin kami untuk mencegah penyakit Covid-19 dengan kemanjuran 94,1 persen. Dan yang terpenting, kemampuan untuk mencegah penyakit Covid-19 yang parah. Kami percaya bahwa vaksin kami akan menjadi senjata baru dan kuat yang dapat mengubah jalannya pandemi ini dan membantu mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian, ”kata CEO Moderna Stephane Bancel dalam sebuah pernyataan.

Moderna mengatakan keefektifan vaksin mereka konsisten untuk semua usia, ras, dan jenis kelamin. 196 kasus yang dikonfirmasi termasuk 33 orang dewasa di atas usia 65 tahun dan 42 orang dari kulit hitam, latin dan ras lainnya. Orang yang menginsumsi juga bisa menoleransi vaksin tersebut dengan baik dengan efek samping yang paling umum adalah kelelahan, nyeri otot, sakit kepala dan nyeri di bagian tubuh yang disuntikkan.

Bancel mengatakan kepada CNBC pada hari Senin bahwa perusahaan mengharapkan bisa melakukan uji vaksin pada anak-anak antara usia 11 dan 17 tahun. Tetapi pengujian pada anak-anak di bawah usia 11 tahun tidak akan dimulai sampai tahun depan.

Baca juga: Erick Thohir Beberkan Alasan Pemerintah Tidak Pilih Vaksin Covid-19 Pfizher dan Moderna

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.