Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kenaikan Kasus Covid-19 Dorong Rupiah Melemah

Kompas.com - 01/12/2020, 15:54 WIB
Kiki Safitri,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada penutupan pasar spot, melemah tipis pada Selasa (1/12/2020).

Melansir Bloomberg, rupiah melamah 10 poin (0,07 persen) dan ditutup pada level Rp 14.130 per dollar AS dibandingkan dengan penutupan sebelumnya Rp 14.120 per dollar AS.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan, pelemahan rupiah sore ini terdorong oleh kekhawatiran investor akan kenaikan jumlah kasus Covid-19 di tanah air. Investor khawatir Pemerintah Provinsi DKI akan kembali melakukan pengetatan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Seandainya pengetatan ini dilaksanakan maka ekonomi yang sudah berjalan akan terjadi stagnasi. Ini bisa terlihat dari pengetatan PSBB di Jakarta pada September-Oktober 2020 yang membuat perekonomian melandai dengan konsumsi masyarakat yang menurun dan bertambahnya pengangguran,” kata Ibrahim dalam siaran pers.

Baca juga: IHSG Melesat 2 Persen di Akhir Sesi Perdagangan

Di sisi lain, guna menghindari terjadinya Pengetatan PSBB di DKI Jakarta maka pemerintah dan masyarakat bahu- membahu bekerjasama untuk mensosialisasikan pentingnya protokol kesehatan.

Selain itu, menghindari kerumunan juga sangat membantu menekan laju kenaikan kasus Covid-19, karena kerumunan terseut akan mengakibatkan klaster baru yang susah untuk di identifikasi.

“Dengan kondisi tersebut wajar kalau investor melakukan aksi ambil untung karena kekhawatiran akan pandemi virus corona yang bisa berujung ke pengetatan PSBB inilah yang membuat investor masih pikir-pikir untuk masuk ke pasar keuangan Indonesia. Minimnya arus modal membuat rupiah tidak punya pijakan untuk menguat,” kata Ibrahim.

Di sisi lain, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi November 2020 mencapai 0,28 persen secara bulanan (month to month/mtm). Angka ini lebih tinggi dari bulan Oktober yang hanya 0,07 persen.

Sebelumnya, Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra mengatakan kenaikan inflasi menjadi sentimen positif bagi rupiah, karena mengindikasikan pulihnya konsumsi.

“Bila data inflasi Indonesia menunjukkan kenaikan, maka hal tersebut akan menjadi sentimen positif untuk rupiah. Karena kenaikan inflasi bisa mengindikasikan pulihnya konsumsi,” kata Ariston.

Baca juga: BEI Catat Jumlah Investor Pasar Modal Naik 42 Persen pada 2020

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hari Terakhir, Ini Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Hari Terakhir, Ini Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Work Smart
InJourney Airports Layani 7,4 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024

InJourney Airports Layani 7,4 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024

Whats New
Manfaat dan Kerugian Pakai Paylater yang Perlu Diketahui

Manfaat dan Kerugian Pakai Paylater yang Perlu Diketahui

Spend Smart
[POPULER MONEY] Cara Download Kartu Nikah Digital | Luhut Sebut China Mau Kembangkan Sawah Padi di Kalteng

[POPULER MONEY] Cara Download Kartu Nikah Digital | Luhut Sebut China Mau Kembangkan Sawah Padi di Kalteng

Whats New
5 Tips Mengatur Keuangan untuk 'Fresh Graduate' agar Tak Menyesal

5 Tips Mengatur Keuangan untuk "Fresh Graduate" agar Tak Menyesal

Spend Smart
Pasca Halving, Harga Bitcoin Justru Merosot

Pasca Halving, Harga Bitcoin Justru Merosot

Whats New
Terima 40 Laporan Balon Udara Liar Selama Lebaran 2024, AirNav: Jauh Berkurang dari Tahun Lalu

Terima 40 Laporan Balon Udara Liar Selama Lebaran 2024, AirNav: Jauh Berkurang dari Tahun Lalu

Whats New
Bandara Panua Pohuwato Bakal Diresmikan Jokowi, Menhub: Potensi Kembangkan Pariwisata

Bandara Panua Pohuwato Bakal Diresmikan Jokowi, Menhub: Potensi Kembangkan Pariwisata

Whats New
Perusahaan Ini Buka Lowongan Kerja untuk Lansia, Simak Syarat dan Cara Daftarnya

Perusahaan Ini Buka Lowongan Kerja untuk Lansia, Simak Syarat dan Cara Daftarnya

Work Smart
Luhut Ungkap China Mau Kembangkan Sawah Padi di Kalteng

Luhut Ungkap China Mau Kembangkan Sawah Padi di Kalteng

Whats New
Mata Uang Spanyol Sebelum dan Setelah Gabung Uni Eropa

Mata Uang Spanyol Sebelum dan Setelah Gabung Uni Eropa

Whats New
Bus Tertabrak KA Rajabasa, KAI: Sopir Tidak Indahkan Peringatan

Bus Tertabrak KA Rajabasa, KAI: Sopir Tidak Indahkan Peringatan

Whats New
Terus Bikin Rekor, Harga Emas Antam Naik Rp 37.000 dalam Sepekan

Terus Bikin Rekor, Harga Emas Antam Naik Rp 37.000 dalam Sepekan

Whats New
Mengenal Mata Uang Argentina dan Nilai Tukar ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Argentina dan Nilai Tukar ke Rupiah

Whats New
Cara Ubah Jadwal Tiket Kereta Api di Aplikasi Access by KAI

Cara Ubah Jadwal Tiket Kereta Api di Aplikasi Access by KAI

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com