Intip Tiga Tips Bisnis Tetap Untung di Tengah Pandemi dan Resesi

Kompas.com - 02/12/2020, 12:38 WIB
Ilustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona. SHUTTERSTOCK/LIGHTSPRINGIlustrasi resesi ekonomi akibat pandemi virus corona.

JAKARTA, KOMPAS.com - Masuknya Indonesia ke zona resesi menyebabkan pukulan bagi berbagai sektor.

Sejumlah stimulus serta kebijakan dari pemerintah terus digulirkan demi memastikan perusahaan atau industri dari berbagai sektor tetap berjalan serta bertahan di tengah kondisi pandemi covid.

Lantas, bagaimana perusahaan dapat terus menjalankan usahanya bahkan dapat tumbuh di tengah pandemi covid?

Baca juga: 5 Strategi Mengatur Keuangan Hadapi Tantangan Ekonomi di Masa Pandemi

Ada tiga hal yang perlu diperhatikan perusahaan untuk menjalankan bisnis bahkan tetap untung di tengah pandemi dan resesi:

1. Sehatnya keuangan karyawan = produktivitas perusahaan

Pakar Perencana Keuangan dari QM Financial Ligwina Hananto mengatakan, ada hal yang mesti dilakukan agar pekerja dan perusahaan sama-sama sehat. Yakni dengan cara memperhatikan keuangan pekerjanya terlebih dahulu.

"Ada hal yang perlu diperhatikan perusahaan untuk meningkatkan produktivitas. Pertama, menyiapkan karyawan untuk mengatur keuangan individu. Ketika keuangan karyawan dalam kondisi yang sehat, kinerja karyawan akan jauh lebih efektif dan produktif," ujarnya melalui keterangan tertulis, Rabu (2/12/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ligwina juga menambahkan bahwa karyawan perlu diedukasi untuk mengamankan sumber pendapatan utama. Seringkali karyawan terfokus kepada pendapatan sampingan.

Padahal, menurut dia, menjaga sumber pendapatan utama yang akan dapat menyelamatkan karyawan dan perusahaan di masa krisis. Dengan begitu, karyawan secara tidak langsung membantu perusahaan bertumbuh bersama-sama.

2. Kampanye marketing yang tepat sasaran

Chief Marketing Officer PT SiCepat Ekspres Indonesia Wiwin Dewi Herawati menjelaskan bahwa inovasi produk milik perusahaannya yakni HaLu, GOKIL, dan SIUNTUNG direspon baik oleh konsumen berkat kampanye marketing yang dilakukan SiCepat.

"Sejak awal pandemi, kami melihat adanya perubahan perilaku konsumen yang membuat kami berani mengubah strategi marketing menjadi 100 persen secara digital. Ternyata hal ini sangat membantu memotong cost sehingga bisa dialihkan lebih efektif lewat influencer social media yang tepat sasaran dengan target market SiCepat. Ini berdampak langsung ke purchase," ujar Wiwin.

Baca juga: Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.