Chappy Hakim
KSAU 2002-2005

Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Kebangkrutan Maskapai Penerbangan di Ambang Mata

Kompas.com - 12/12/2020, 06:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

 

Maskapai penerbangan milik pemerintah mungkin tidak begitu sulit memperoleh dukungan dana talangan karena pemerintah memiliki kepentingan untuk mempertahankan eksistensinya.

Jaring perhubungan udara nasional sangat dibutuhkan bagi eksistensi negara yang merupakan urat nadi dari fungsi dukungan administrasi logistik sebagai bagian dari tata kelola mekanisme roda pemerintahan.

Seberapa besar dana yang harus dikeluarkan oleh pemerintah pasti akan tetap diupayakan karena jejaring perhubungan udara di samping sebagai andalan ujung tombak penggerak roda ekonomi juga berfungsi sebagai public service obligation, kewajiban pemerintah dalam memberikan pelayanan transportasi masyarakat.

Namun, tidak demikian halnya dengan maskapai penerbangan swasta. Tidak mungkin pemerintah memberikan dukungan dana yang besar tanpa jaminan keuntungan yang dapat dikembalikan.

Dalam ekologi perhubungan udara nasional, terutama pada wilayah Indonesia yang luas dan berbentuk kepulauan, penerbangan swasta memang harus berada pada posisi yang disebut sebagai complementary player, bukan the leading actor atau pemeran utama.

Kapan dan sampai berapa lama kira-kira dampak covid 19 terhadap penerbangan akan dapat pulih kembali?

Sulit memprediksinya dengan tepat. Yang pasti pemulihan apapun akan berlangsung lambat. Lepas dari sejauh mana pemerintah turun tangan, pemulihan akan sangat ditentukan oleh perkembangan virus dan pembuatan vaksin.

Ada pula faktor kebijakan yang berbeda di setiap negara terkait perjalanan lintas batas yang sudah pasti memengaruhi volume penerbangan internasional.

Faktor kepercayaan penumpang terhadap situasi keamanan juga mempunyai peran. Mereka harus memulihkan kepercayaan diri masing-masing untuk mau kembali melakukan perjalanan udara.

Para analis penerbangan melihat, tidak ada harapan jumlah penumpang akan pulih seperti 2019. Sulit pula meramalkan kapan situasi ini akan berlalu. Bisa jadi situasi ini akan berlangsung hingga 2025.

Tidak ada satu pun maskapai yang bisa bertahan dalam waktu dekat kecuali dapat dana talangan dari pemerintah atau investor siluman yang satu spesies dengan “Sinterklas”.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kementerian ESDM dan Pertamina Resmikan 34 Penyalur BBM Satu Harga

Kementerian ESDM dan Pertamina Resmikan 34 Penyalur BBM Satu Harga

Whats New
Bantu Petani Jagung, Syngenta Resmikan Fasilitas Benih dan Toko Online di E-commerce

Bantu Petani Jagung, Syngenta Resmikan Fasilitas Benih dan Toko Online di E-commerce

Whats New
IHSG Masih Berpotensi Bearish, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Masih Berpotensi Bearish, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
BUMN Buka Rekrutmen Bersama Gelombang II, Simak Syarat, Cara, dan Jadwal Pendaftarannya

BUMN Buka Rekrutmen Bersama Gelombang II, Simak Syarat, Cara, dan Jadwal Pendaftarannya

Whats New
[POPULER MONEY] Jokowi: RI Titik Terang di Tengah Gelapnya Ekonomi Global | Sri Mulyani Khawatir Banyak Warga RI Menua tapi Tetap Miskin

[POPULER MONEY] Jokowi: RI Titik Terang di Tengah Gelapnya Ekonomi Global | Sri Mulyani Khawatir Banyak Warga RI Menua tapi Tetap Miskin

Whats New
Gembok Dibuka, Saham GOTO Masih Menarik Dikoleksi?

Gembok Dibuka, Saham GOTO Masih Menarik Dikoleksi?

Whats New
Sri Mulyani Waspadai 3 Potensi Krisis Global di Tahun Depan

Sri Mulyani Waspadai 3 Potensi Krisis Global di Tahun Depan

Whats New
Cara Buat Akun Pendaftaran Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2

Cara Buat Akun Pendaftaran Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2

Work Smart
Panja Komisi XI DPR akan Bentuk Timus dan Timsin RUU P2SK

Panja Komisi XI DPR akan Bentuk Timus dan Timsin RUU P2SK

Whats New
KPPU Siapkan 4 Strategi Hadapi Resesi Global Tahun Depan

KPPU Siapkan 4 Strategi Hadapi Resesi Global Tahun Depan

Whats New
Seleksi Kompetensi PPPK Tenaga Kesehatan Dimulai 6 Desember, Ini Infonya

Seleksi Kompetensi PPPK Tenaga Kesehatan Dimulai 6 Desember, Ini Infonya

Whats New
Syarat dan Cara Daftar Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2

Syarat dan Cara Daftar Rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2

Whats New
Perbandingan Harga BBM Pertamina, Shell, BP, Vivo per 1 Desember 2022

Perbandingan Harga BBM Pertamina, Shell, BP, Vivo per 1 Desember 2022

Whats New
ATN Indonesia Mineral Jajaki Kerja Sama Bangun Pabrik Nikel untuk Baterai Kendaraan Listrik

ATN Indonesia Mineral Jajaki Kerja Sama Bangun Pabrik Nikel untuk Baterai Kendaraan Listrik

Whats New
Melesat 614,37 Persen, Medco Energi Bukukan Laba Bersih 400,93 Juta Dollar AS

Melesat 614,37 Persen, Medco Energi Bukukan Laba Bersih 400,93 Juta Dollar AS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.