Kompas.com - 14/12/2020, 06:06 WIB
Ilustrasi resesi ekonomi shutterstock.comIlustrasi resesi ekonomi

KOMPAS.com - Dengan adanya Pandemi Covid-19 di Indonesia pada Maret 2020 lalu, sejak saat itu diambil berbagai kebijakan yang membatasi aktivitas masyarakat di luar.

Tentu hal tersebut berdampak pada kegiatan ekonomi yang berjalan hingga kini yang mengakibatkan resesi.

Menurut Perencanaan Keuangan Finansialku Yosephine Tyas, resesi adalah kondisi ketika produk domestik bruto (PDB) menurun, atau ketika pertumbuhan ekonomi riil bernilai negatif selama dua kuartal atau lebih dalam satu tahun.

Jika Anda pelaku UMKM yang bersifat offline, tentu merasakan penurunan omzet yang drastis hingga sedikit sekali konsumen yang datang berkunjung.

Oleh karena itu, berikut akan dijelaskan hal-hal penting yang harus dipahami bagi pelaku UMKM ketika menghadapi resesi.

Dampak resesi

Dampak resesi dirasakan oleh semua usaha, baik besar maupun kecil, karena kegiatan ekonomi saling berkaitan satu sama lain.

Perlu dipahami, UMKM adalah Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. Artinya, pelaku UMKM pasti merasakan dampaknya, yaitu penurunan penjualan/permintaan, harus melakukan pemotongan biaya Sumber Daya Masyarakat (SDM) yang bersifat besar, dan biaya lainnya.

“Namun, karena sebagian besar UMKM merupakan home industry yang bersifat fleksibel. Sejumlah UMKM memiliki kemampuan untuk menyesuaikan dengan kondisi yang terjadi,” jelas Yosephine.

Baca juga: Intip Tiga Tips Bisnis Tetap Untung di Tengah Pandemi dan Resesi

Peran UMKM

Yosephine mengatakan, UMKM memiliki peran yang besar dalam perekonomian Indonesia. Bahkan bisa dikatakan, UMKM adalah salah satu penggerak ekonomi negeri.

Itulah kenapa segala dukungan terhadap UMKM sangat diperlukan, mulai dari kebijakan, pendanaan, edukasi, dan literasi keuangan, agar UMKM bisa semakin berkembang.

UMKM harus mampu bertahan di kala pandemi, mampu meningkatkan peluang kerja atau menciptakan lapangan pekerjaan di kala banyak yang terkena PHK.

Selain itu, UMKM harus mampu mendorong perekonomian dengan memproduksi barang yang menjadi kebutuhan masyarakat di kala pandemi. Dengan relatif harga produk UMKM yang terjangkau, juga membantu masyarakat sekitarnya meningkatkan daya beli.

Bahkan dengan sistem penjualan online UMKM, bisa mendistribusikan barangnya ke berbagai daerah. Tidak sedikit juga yang bisa mengeskport produknya ke luar negeri, sehingga menambah devisa negara.

Baca juga: Bos LPS Sebut Indonesia Sudah Keluar dari Resesi, Kok Bisa?

Tips agar UMKM bisa bertahan di kala resesi

Agar UMKM dan bisnis lain bisa bertahan dalam resesi ini, salah satunya adalah menjaga kesehatan keuangan. Selain menjaga kesehatan keuangan usaha, perlu juga untuk menjaga kesehatan keuangan pribadi atau keluarga. Karena, kedua hal ni sangat berkaitan dan berdampak.

Yosephine memberikan 5 tips penting yang bisa dilakukan agar UMKM bisa bertahan di kala resesi:

1. Mempersiapkan dana darurat sehingga bisa bertahan pada saat omzet mengalami penurunan,

2. Cepat beradaptasi terhadap kondisi yang ada. Memikirkan strategi lain untuk bisa bertahan (menurunkan biaya, mencari alternatif penghasilan, dll),

3. Berani melakukan perubahan bisnis. Lihat peluang baru, menjawab kebutuhan yang ada, dan tidak terpaku pada produk yang sudah ada,

Baca juga: Milenial, Ini Tips Menghadapi Resesi ala Blogger Alexander Thian

4. Jika perlu, restrukturasi utang, untuk mengurangi beban pada arus kas. Karena, adanya cicilan utang, maka lakukan negosiasi dengan pihak pemberi kredit untuk mendapatkan keringanan,

5. Memiliki pencatatan keuangan dan laporan keuangan yang baik. Sehingga, bisa mengetahui kesehatan keuangan bisnis dan bisa digunakan untuk mengajukan pendanaan.

Jangan lupa juga, penting bagi Anda untuk mencatat pengeluaran dan pemasukkan kas bisnis. Anda bisa lakukan hal itu dengan mudah dengan menggunakan aplikasi Finansialku yang sudah tersedia di Google Play Store atau Apple Apps Store. (Retna Gemilang)

Artikel ini merupakan kerja sama dengan Finansialku.com. Isi artikel di luar tanggung jawab Kompas.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Whats New
Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

BrandzView
Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Whats New
Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Whats New
Percepat Transformasi Digital Indonesia, Telkom Hadirkan 'Leap'

Percepat Transformasi Digital Indonesia, Telkom Hadirkan "Leap"

Whats New
Bakal Ada Perubahan Organisasi di PLN, Erick Thohir Pastikan Tak Ada Pengurangan Pegawai

Bakal Ada Perubahan Organisasi di PLN, Erick Thohir Pastikan Tak Ada Pengurangan Pegawai

Whats New
Sequoia Capital hingga Alphabet Suntik Startup Lummo Rp 1,14 Triliun

Sequoia Capital hingga Alphabet Suntik Startup Lummo Rp 1,14 Triliun

Smartpreneur
Luhut Cerita Yayasan Bill Gates dan Rockefeller Surati Jokowi, Ada Apa?

Luhut Cerita Yayasan Bill Gates dan Rockefeller Surati Jokowi, Ada Apa?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.