Ramai-ramai Perusahaan Raksasa Tinggalkan Silicon Valley, Ada Apa?

Kompas.com - 14/12/2020, 14:40 WIB
Gedung futuristik milik Oracle, salah satu dari puluhan kantor perusahaan mewah di Silicon Valley. www.dailymail.co.ukGedung futuristik milik Oracle, salah satu dari puluhan kantor perusahaan mewah di Silicon Valley.

NEW YORK, KOMPAS.com - Kompleks perusahaan teknologi tinggi, Silicon Valley, mulai ditinggalkan oleh perusahaan-perusahaan besar.

Padahal, kawasan yang terletak di San Francisco, California itu telah menjadi pusat dari berdirinya perusahaan-perusahaan teknologi raksasa sejak berpuluh-puluh tahun.

Kawasan tersebut mulai muncul sejak 1938, ditandai dengan kehadiran perusahan komputer raksasa, Hewlett Packard Enterprise (HPE). Namun, beberapa lalu, perusahaan tersebut memutuskan untuk merelokasi kantor pusat, menuju Texas.

Baca juga: Ke Elon Musk, Jokowi Tawarkan Indonesia sebagai Tempat Peluncuran Roket SpaceX

Langkah tersebut diikuti oleh perusahaan komputer lain, Oracle, yang telah mengumumkan rencana perpindahan kantor pusat ke Austin pada Jumat (11/12/2020) lalu.

Tidak memakan waktu lama, orang terkaya ke-2 dunia, Elon Musk, beserta jajaran eksekutif Tesla disebut-sebut juga telah memindahkan kantornya menuju Texas

Tesla dikabarkan tengah membangun gedung seluas 4 juta kaki di Austin yang diperkirakan bakal menyerap 5.000 tenaga kerja.

Sebenarnya apa yang terjadi di Silicon Valley, sehingga banyak perusahaan memindahkan kantornya dari kawasan tersebut?

Dikutip dari CNN, Senin (14/12/2020), relokasi merupakan suatu langkah yang sudah dapat diprediksi di tengah pandemi Covid-19.

Baca juga: Pengetahuan Teknologi hingga Internet jadi Persoalan Digitalisasi UMKM

Munculnya pola kerja dari rumah atau work from home, mendorong perusahaan untuk memindahkan kantornya dari wilayah di pesisir pantai tersebut.

Kebijakan Pembatasan yang Ketat

Selain itu, sejumlah perusahaan yang meninggalkan San Fransisco mengeluhkan manajemen yang berantakan di kota dan negara bagian tersebut.

Meski keluhan yang dikemukakan tidak jelas peruntukannya, California telah mengimplementasikan pembatasan sosial lebih ketat dibandingkan Florida dan Texas.

Terakhir, Silicon Valley juga terkenal dengan harga properti dan pajak penghasilan individu yang tinggi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.