Bank Syariah BUMN Mau Merger, Bos BTN Bakal Temui Erick Thohir Tahun Depan

Kompas.com - 14/12/2020, 21:18 WIB
Direktur Utama BTN Pahala Nugraha Mansury. Dok PT BANK TABUNGAN NEGARA (PERSERO) TBKDirektur Utama BTN Pahala Nugraha Mansury.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, Pahala Nugraha Mansury menyatakan akan berdiskusi dengan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tahun depan.

Diskusi menyangkut nasib Unit Usaha Syariah (UUS) Bank BTN ketika tiga bank syariah BUMN, yakni BRI Syariah, Bank Syariah Mandiri (BSM), dan BNI Syariah melangsungkan mega merger (penggabungan).

"Diskusi nanti masuk tahun 2021 awal kita akan diskusi lebih intens dengan Kementerian BUMN," kata Pahala dalam konferensi video, Senin (14/12/2020).

Baca juga: Susunan Kepengurusan Merger 3 Bank Syariah Bakal Dibahas 15 Desember

Pahala menuturkan, diskusi tersebut akan membicarakan tentang kemungkinan UUS BTN akan ikut serta dalam proses merger.

Namun hingga kini, pihaknya masih belum mengetahui pasti, lantaran UUS BTN adalah satu-satunya usaha syariah yang belum berdiri sendiri.

"Kita di syariah masih menunggu dan masih proses berdiskusi dengan pemrintah mengenai bagaimana keikutsertaan dari UUS yang dimiliki oleh BTN. Seperti apa unit usaha kami ke depannya apakah akan ikut proses tersebut atau apa?" ungkapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lebih lanjut dia bilang, jika memungkinkan ada perpindahan, akan ada perjanjian tertentu yang harus dibicarakan.

"Apapun yang terjadi, yang akan menjadi dipastikan adalah transaksinya kalaupun ada perpindahan tentunya dengan menggunakan perjanjian dan transaksi komersial. Tapi sampai sekarang kami belum tahu (ikut merger atau tidak)," pungkasnya.

Sebagai informasi, ketiga bank syariah BUMN tengah melangsungkan proses persiapan merger.

Baca juga: Ini Nama Baru Hasil Merger 3 Bank Syariah BUMN

Teranyar pada Jumat (11/12/2020), perubahan Ringkasan Rancangan Penggabungan Usaha (merger) yang memuat tambahan penjelasan ihwal struktur, nama, dan logo bank baru telah dilakukan.

Jika telah mendapat persetujuan dari regulator, bank hasil penggabungan akan bernama PT Bank Syariah Indonesia Tbk.

Nama ini akan digunakan secara efektif oleh PT Bank BRIsyariah Tbk selaku bank yang menerima penggabungan. Perubahan nama tersebut juga diikuti dengan pergantian logo.

Nantinya, kantor pusat bank hasil penggabungan akan berada di Jl. Abdul Muis No. 2-4, Jakarta Pusat, yang sebelumnya merupakan kantor pusat BRIS.

Bank Hasil Penggabungan akan melakukan kegiatan usaha pasca merger di kantor pusat, cabang, dan unit eksisting yang sebelumnya dimiliki BRIsyariah, Bank Syariah Mandiri, serta BNI Syariah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.