2 Hal Ini Harus Diperhatikan Agar Ekonomi Digital Indonesia Bisa Terus Tumbuh

Kompas.com - 17/12/2020, 17:21 WIB
Ilustrasi ekonomi digital SHUTTERSTOCKIlustrasi ekonomi digital

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewan Pembina idEA Rudiantara mengatakan, berdasarkan data yang ia terima dari Temasek, ekonomi digital Indonesia pada tahun 2025 diproyeksikan akan mencapai 124 miliar dollar AS atau sekitar Rp 1.744 triliun.

Oleh sebab itu kata dia, ada 2 hal yang harus diperhatikan dan dipersiapkan agar pencapaian tersebut bisa terealisasi.

"Pertama adalah menyiapkan produk-produk yang berkualitas, apabila kita sudah memiliki produk yang berkualitas, otomatis bisa dijual di platform digital, selain itu pula pasarnya juga lebih besar," ujar Rudiantara saat diskusi Lazada yang disiarkan secara virtual, Kamis (17/12/2020).

Baca juga: Seminar di Bioskop, Ini Kata Cinema XXI

Dalam hal ini, Rudiantara menyarankan ke pelaku usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang apabila juga berkeinginan untuk mau meluncur ke ekosistem digital, harus mampu menyiapkan produk yang siap untuk dipakai, baik secara kuantitas dan kualitas.

"Kualitas dan kuantitas produk juga harus diperhatikan," ucap dia.

Kedua, ekosistem transaksi pembayaran. 

Rudiantara menyebutkan, sejauh ini memang sudah ada 174 juta orang yang sudah memanfaatkan transaksi pembayaran secara digital.

Hanya saja, angka tersebut berasal dari campuran agregator baik dari kartu kredit ATM, Mobile Banking, dan e-money.

Baca juga: Hingga Desember, BI Telah Suntik Likuiditas Rp 694,87 Triliun ke Perbankan

Padahal, potensi transaksi e-money sebenarnya diakui dia masih bisa digenjot.

"Kemarin saja pada 11 Mei 2020 berdasarkan data yang didapatkan oleh Bank Indonesia (BI) transaksi e-money itu sudah melebihi transaksi kartu kredit di tahun 2019. Transaksi e-money juga bisa digenjot apalagi sejak pandemi transaksi e-money seperti OVO, GoPay dan lainnya meningkat," kata dia.

Rudiantara menambahkan, berdasarkan penelitian, diproyeksikan transaksi e-commerce juga telah meningkat di tahun 2020 jika dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun ada pandemi.

Untuk itu, dia menyarankan pemerintah agar mau ambil posisi untuk membantu percepatan transaksi digital Indonesia.

"Pemerintah harus mau mengambil posisinya, ikut membantu, jangan hanya sebagai regulator saja. Begitupun dengan para player, semua harus bekerjasama agar ekonomi digital kita juga bisa lebih besar," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Ajak ITMG Bangun Persemaian Mentawir untuk IKN

Pemerintah Ajak ITMG Bangun Persemaian Mentawir untuk IKN

Whats New
Update Syarat Naik Kereta Api 2022 untuk Orang Dewasa dan Anak-anak

Update Syarat Naik Kereta Api 2022 untuk Orang Dewasa dan Anak-anak

Whats New
OSS Belum Sempurna, Bahlil Akui Ada 2 Masalah Besar

OSS Belum Sempurna, Bahlil Akui Ada 2 Masalah Besar

Whats New
Kinerja Emiten GGRM dan HMSP Merosot Konsultan Khawatir Rokok Murah Bakal Merajalela

Kinerja Emiten GGRM dan HMSP Merosot Konsultan Khawatir Rokok Murah Bakal Merajalela

Whats New
Rekam Jejak Lin Che Wei, Bongkar Skandal Bank Lippo hingga Bantu Rumuskan Ragam Kebijakan Pemerintah

Rekam Jejak Lin Che Wei, Bongkar Skandal Bank Lippo hingga Bantu Rumuskan Ragam Kebijakan Pemerintah

Whats New
Multi Bintang Indonesia Targetkan 100 Persen Energi Terbarukan di Tahun 2025

Multi Bintang Indonesia Targetkan 100 Persen Energi Terbarukan di Tahun 2025

Whats New
Mentan SYL Optimistis PMK Dapat Segera Diatasi

Mentan SYL Optimistis PMK Dapat Segera Diatasi

Whats New
Meraih Peluang 'Value Chain' Baterai Mobil Listrik

Meraih Peluang "Value Chain" Baterai Mobil Listrik

Whats New
Mengenal MLFF, Sistem Pembayaran Tol Tanpa Sentuh yang Bakal Gantikan E-Toll

Mengenal MLFF, Sistem Pembayaran Tol Tanpa Sentuh yang Bakal Gantikan E-Toll

Whats New
Ini Cara Daftar m-Banking BPD DIY di ATM dan HP Tanpa ke Bank

Ini Cara Daftar m-Banking BPD DIY di ATM dan HP Tanpa ke Bank

Spend Smart
Hadir di Makassar, Kampus UMKM Shopee Ke-9 Siap Bantu Pelaku UMKM Sulsel Naik Kelas

Hadir di Makassar, Kampus UMKM Shopee Ke-9 Siap Bantu Pelaku UMKM Sulsel Naik Kelas

Whats New
Cerita Menteri Bahlil Saat Larangan Ekspor Nikel Diberlakukan: Pak Erick Rugi, Saya Rugi...

Cerita Menteri Bahlil Saat Larangan Ekspor Nikel Diberlakukan: Pak Erick Rugi, Saya Rugi...

Whats New
Lanjutkan Kenaikan, IHSG Ditutup Melonjak 2,24 Persen

Lanjutkan Kenaikan, IHSG Ditutup Melonjak 2,24 Persen

Whats New
Alkindo Naratama Luncurkan Hexcel Wrap, Plastik Ramah Lingkungan Pengganti Bubble Wrap

Alkindo Naratama Luncurkan Hexcel Wrap, Plastik Ramah Lingkungan Pengganti Bubble Wrap

Whats New
Mulai Hari Ini Penumpang Pesawat Tak Perlu Tes Covid-19 jika Sudah Vaksin Dosis 2 dan Booster

Mulai Hari Ini Penumpang Pesawat Tak Perlu Tes Covid-19 jika Sudah Vaksin Dosis 2 dan Booster

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.