Kasus Gagal Bayar, Indosterling Sudah Lakukan Pembayaran ke 1.108 Kreditur

Kompas.com - 18/12/2020, 18:00 WIB
Ilustrasi rupiah. THINKSTOCKS/FITRIYANTOANDIIlustrasi rupiah.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Indosterling Optima Investa (IOI) menyatakan lebih dari seribu kreditur instrumen high yield promissory notes (HYPN) telah menerima pembayaran lebih awal dari jadwal yang disepakati dalam Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU).

Seperti diketahui, Indosterling mengalami kasus gagal bayar atas produk investasinya, Indosterling HYPN, yang menjanjikan imbal hasil 9-12 persen setiap tahunnya. Potensi kerugian dari kasus ini mencapai 1,9 trilin.

Perkara gagal bayar tersebut pun kini berlanjut dalam pengadilan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU).

Communication Director IndoSterling Group Deasy Sutedja mengatakan, sebanyak 1.108 kreditur instrumen HYPN terbitan Indosterling telah menerima pembayaran tahap I pada tanggal 1-4 Desember 2020.

Baca juga: BI Proyeksi Pembiayaan Korporasi Meningkat dalam 3 Bulan ke Depan

“Seiring membaiknya kondisi dan komitmen korporasi, kami mempercepat pembayaran kepada kreditur yang sebetulnya disepakati mulai pada Maret 2021. Kami telah membayar sejumlah 1.108 kreditur dari total 1.126 kreditur,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Jumat (18/12/2020).

Untuk tahap berikutnya, lanjut Deasy, IndoSterling akan menjalankan pembayaran cicilan ke II pada 4 Januari 2021, kemudian dilanjutkan tahap berikutnya pada 1 Februari 2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun skema yang disetujui dalam proses PKPU, dana para kreditur akan dibagikan dalam 7 tahap yang akan dimulai dari 1 Maret 2021 hingga Desember 2027. Hal itu ditetapkan majelis hakim dengan mempertimbangkan jumlah investasi, umur kreditur, dan kondisi kesehatan kreditur.

"Percepatan pembayaran yang dilakukan Indosterling merupakan bukti nyata komitmen perusahaan untuk memenuhi kewajiban kepada kreditur sesuai dengan hal yang telah disepakati," kata dia.

Ia menambahkan, keputusan perusahaan untuk melakukan percepatan pembayaran kewajiban kepada kreditur sekaligus menjadi upaya untuk menjaga kepercayaan masyarakat terhadap produk investasi HYPN, yang hingga saat ini di Indonesia masih bersandar sepenuhnya pada komitmen pihak yang menawarkan produk tersebut.

"Upaya mempercepat pembayaran juga tak lepas dari kondisi perekonomian Indonesia yang memasuki fase titik balik (turning point) dari keterpurukan akibat pandemi Covid-19. Meski masih mengalami kontraksi, namun seluruh komponen pertumbuhan ekonomi mulai menunjukkan tren meningkat," ucap Deasy.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.