Bisnis Tanaman Hias Perlu Jago Pertanian Enggak Sih?

Kompas.com - 19/12/2020, 18:16 WIB
Ilustrasi tanaman hias Monstera adansonii atau janda bolong. SHUTTERSTOCK/IWANDIlustrasi tanaman hias Monstera adansonii atau janda bolong.

JAKARTA, KOMPAS.com - Bisnis tanaman hias menjadi salah satu bidang yang memiliki kinerja positif di tengah pandemi. Hal ini seiring dengan meningkatnya permintaan tanaman hias di dalam maupun luar negeri.

Permintaan yang tinggi tentu menjadi peluang bagi para pembudidaya yang memilih menjadikan tanaman hias sebagai ladang bisnis. Di sisi lain, semakin banyak yang juga berminat untuk bisa terjun ke bisnis tanaman hias.

Tapi apakah untuk jadi penjual tanaman hias perlu memiliki pengetahuan mengenai teknik pertanian yang layaknya petani?

Baca juga: Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Salah satu penjual tanaman hias yang sudah menembus pasar ekspor, Mas Ayu Febiryanti menilai, latar belakang apapun bisa terus ke bisnis tanaman hias. Asalkan tekun menjalankannya.

Ia bilang, seperti dirinya yang berlatar belakang pendidikan hukum, tak memiliki sedikit pun latar belakang pendidikan pertanian maupun bisnis, tapi tetap bisa mendulang keuntungan dari tanaman hias.

"Saya background hukum, S2-nya Notaris, dan baru menyukai tanaman hias di 2017. Pada saat itu, saya mengisi tanaman hias di rumah dengan blank, enggak punya basic apa-apa, dan enggak paham jenis-jenisnya," ujarnya kepada Kompas.com, dikutip Sabtu (19/12/2020).

Menurut pemilik akun instagram @floraayunusantara itu, dirinya memulai budidaya tanaman hias hanya berdasarkan hobi, pilihan jenis tanamannya pun hanya menurut selera. Seiring berjalannya waktu, ia pun mulai memahami sektor tanaman hias dengan baik.

"Saya beli hanya berdasarkan mata dan selera saya saja. Lalu karena cantik saya suka posting tanaman saya ke instagram," ungkap dia.

Ternyata postingan-postingan itu berhasil menarik banyak peminat, terutama dari luar negeri. Hal inilah yang pada akhirnya menjadi awal mula Ayu memulai bisnis tanaman hias.

Kini dia telah memasarkan tanaman hiasnya ke Amerika Serikat (AS), Kanada, Eropa salah satunya Islandia, hingga Uni Emirat Arab (UEA), salah satunya Dubai.

"Jadi tanpa punya background sekolah bisnis atau ilmu pertanian, bisnis tanaman hias juga bisa dijalankan kok," kata dia.

Bisnis dari Rumah

Ayu merupakan salah satu pebisnis tanaman hias yang berhasil memanfaatkan kapasitas kediamannya untuk melakukan budidaya. Sehingga bisa tetap berperan sebagai ibu rumah tangga sembari menjalankan usaha tanaman hiasnya.

"Jadi (kegiatan) ini cukup menyenangkan karena bisa kerja di rumah, enggak perlu kemana-mana dan berdasarkan hobi," kata dia.

Langkah yang diambil Ayu tersebut sejalan dengan Kementerian Pertanian (Kementan) yang menyatakan, memulai usaha tanaman hias bisa di dilakukan dari rumah karena tidak perlu punya lahan yang luas.

Perkarangan maupun balkon rumah yang terbuka bisa dimanfaatkan untuk menanam tanaman hias. Mengingat nilai ekonomi tanaman hias yang selalu tinggi di kalangan penghobi, maka ini bisa menjadi peluang untuk menambah pemasukan.

Baca juga: Mengapa Customer Centric Penting dalam Berbisnis?

Mengutip akun instagram resmi Kementan, Sabtu (19/12/2020), ada beberapa tips yang bisa dilakukan untuk memulai bisnis tanaman hias dari rumah.

Pertama, tanam sesuai tren. Memilih tanaman hias untuk ditanam perlu kejelian dalam melihat tren pasar. Sebab, tanaman hias yang bernilai ekonomi tinggi biasanya yang mengikuti tren dan minat pasar dalam waktu tertentu.

Kedua, tanam dalam pot variatif. Tanaman hias identik dengan hiasan atau wadah yang variatif. Pilihlah wadah sesuai ukuran atau karakter pertumbuhan tanaman hias yang sesuai.

Ketiga, perawatan telaten. Ketika memiliki inisiatif usaha, maka penyiraman, pemupukan, dan penggantian tanah perlu dilakukan dengan telaten. Seperti penyiraman dilakukan teratur dua kali sehari.

Keempat, pangkas secara estetis. Nilai jual tanaman hias dilihat pula dari penampilannya yang estetis. Maka, tanaman hias perlu rutin di pangkas agar tetap sesuai dengan wadahnya.

Serta kelima, jenis tanaman hias. Tanaman hias dalam pot yang kerap menjadi incaran adalah bambu, peace lily, spider plant, kaktus, asparagus ferns, hingga pohon ara.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Whats New
Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Whats New
Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Whats New
Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X