Kemenkes Buka Peluang OMAI Bisa Masuk Program JKN

Kompas.com - 21/12/2020, 22:22 WIB
Ilustrasi obat ShutterstockIlustrasi obat

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Riset dan Teknologi Indonesia Bambang Brodjonegoro mengatakan, ada dua solusi agar obat yang dibuat dari bahan alam Indonesia atau yang lebih dikenal dengan Obat Modern Asli Indonesia (OMAI) bisa jadi tuan rumah di negeri sendiri.

Pertama, OMAI harus masuk dalam program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

“Kalau OMAI masuk JKN, di situlah OMAI mulai dikenal, kalau OMAI atau fitofarmaka banyak dikenal maka otomatis minat industri farmasi meningkat untuk produksi OMAI lebih banyak," ujar Bambang dalam webinar bertajuk Urgensi Ketahanan Sektor Kesehatan yang tayang di YouTube Kompas TV, Senin (21/12/2020).

Baca juga: Menristek Sebut Obat Modern Asli Indonesia Jarang Digunakan Dokter untuk Pasien

Mantan Kepala Bappenas itu menilai, OMAI belum bisa masuk dalam program JKN karena masih adanya Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) No 54 Tahun 2018.

Dalam beleid tersebut di Pasal Pasal 8 ayat 2 yang menyebutkan bahwa obat yang diusulkan masuk Formularium Nasional di program JKN bukanlah obat tradisional dan suplemen makanan.

Selain itu, lanjut Bambang, solusi kedua, yakni bagaimana dokter di Indonesia meresepkan OMAI untuk pasien mereka.

“Seberapa hebatnya alat kesehatan dan obat yang kita buat, kalau dokter enggak bisa pakai percuma," kata dia.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Oscar Primadi mengatakan, Permenkes No 54 Tahun 2018 tak menutup kemungkinan akan direvisi.

Baca juga: Meristek: Pemanfaatan OMAI Bisa Kurangi Beban Neraca Perdagangan RI

“Artinya semuanya bisa dilakukan," kata Oscar ketika ditanya kemungkinan Permenkes 54/2018 direvisi.

Saat ini, kata Oscar, dana kapitasi program JKN bisa dipakai untuk membeli Obat Herbal Terstandar (OHT) ataupun Fitofarmaka.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X