Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masyarakat Diminta Dukung dan Hilangkan Kekhawatiran Terhadap Bank Syariah Indonesia

Kompas.com - 22/12/2020, 12:30 WIB
Elsa Catriana,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Fathan Subchi meminta seluruh elemen masyarakat untuk menghilangkan kekhawatiran dan praduga tak beralasan yang mendiskreditkan keberadaan PT Bank Syariah Indonesia Tbk.

Menurut dia, seluruh praduga tak beralasan harus dihilangkan karena kelahiran Bank Syariah Indonesia sudah sesuai dengan tuntutan zaman dan merupakan kebijakan strategis pemerintah.

“Saya kira masyarakat harus menghilangkan kekhawatiran-kekhawatiran dan praduga-praduga yang tidak beralasan,” ujar Fathan mengutip siaran persnya, Selasa (22/12/2020).

Baca juga: MUI dan Kadin Yakin Bank Syariah Indonesia Jadi Aset Besar Ekonomi Syariah

Menurut Politikus PKB ini, merger tiga bank syariah milik negara adalah kebijakan tepat guna untuk menjawab kebutuhan dan kondisi global.

Oleh karena itu, dukungan seluruh pihak harus diberikan terhadap proses merger.

“Ini langkah yang sangat strategis dan antisipatif dari pemegang saham yaitu pemerintah, karena situasi global dan juga tuntutan manajemnen sehingga merger adalah langkah yang tepat,” tutur Fathan.

Pendapat senada juga disampaikan oleh Ketua DPP PAN sekaligus Anggota Komisi XI DPR RI Jon Erizal.

Dia berpendapat, penggabungan usaha tiga bank milik negara harus didukung karena bisa membuat potensi pasar syariah yang besar di Indonesia dapat tergarap lebih maksimal ke depannya.

Baca juga: Dukung Penuh Merger Bank Syariah BUMN, Ini Alasan PBNU

Jon mengungkapkan, dengan modal dan aset Bank Syariah Indonesia yang besar setelah merger, maka kehadiran perusahaan ini bisa benar-benar menyentuh masyarakat di seluruh daerah.

Jangkauan luas ini membuat penetrasi layanan perbankan dan keuangan syariah akan semakin tumbuh.

“Pertumbuhan bank syariah selama ini cukup baik tapi belum maksimal. Dengan merger, size akan lebih besar dan bisa lebih berkompetisi dengan bank lain di luar negeri," kata Jon.

Jon menambahkan, jika setiap bank syariah jalan sendiri-sendiri, maka kekuatannya masih jauh di bawah bank negara lain, seperti bank syariah di Malaysia yang asetnya sudah Rp 350 triliun lebih.

Merger disebut membuat perbankan syariah menjadi kuat.

Baca juga: Apakah Bank Syariah Ikut Menanggung Rugi dalam Skema Bagi Hasil?

"Apalagi sudah ada satu bank anggota yang go public sehingga bisa menarik modal atau right issue, dan lekas membuat bank ini jadi anggota BUKU 4,” papar Jon.

Jon menambahkan, penggabungan usaha PT Bank BRIsyariah, PT Bank Syariah Mandiri, dan PT Bank BNI Syariah merupakan langkah tepat untuk menghadirkan layanan keuangan syariah yang terjangkau seluruh masyarakat.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com