Pengusaha Berharap 6 Menteri Baru Bisa Percepat Pemulihan Ekonomi

Kompas.com - 22/12/2020, 22:30 WIB
Kolase foto enam menteri baru yang baru saja diumumkan Presiden Joko Widodo, Selasa (22/12/2020). Menteri Sosial Tri Rismaharini (kiri atas), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (tengah atas), Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (kanan atas), Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kiri bawah), Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (tengah bawah), dan Menteri Kelautan dan Perikanan sakti Wahyu Trenggono (kanan bawah). KOMPAS.com/GHINAN SALMAN/RAKHMAT NUR HAKIM/JESSI CARINA/PUTRA PRIMA PERDANA/KRISTIANTO PURNOMO dan ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANKolase foto enam menteri baru yang baru saja diumumkan Presiden Joko Widodo, Selasa (22/12/2020). Menteri Sosial Tri Rismaharini (kiri atas), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (tengah atas), Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (kanan atas), Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi (kiri bawah), Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (tengah bawah), dan Menteri Kelautan dan Perikanan sakti Wahyu Trenggono (kanan bawah).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengusaha menyatakan perombakan atau reshuffle kabinet menjadi hal yang sudah lama ditunggu oleh dunia usaha. Diharapkan, jajaran menteri baru bisa mempercepat pemulihan ekonomi.

Ketua Umum DPD Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (HIPPI) DKI Jakarta Sarman Simanjorang mengatakan, dari 6 menteri baru yang ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi), beberapa diantaranya berlatar belakang profesional, sehingga dunia usaha merespons positif perombakan tersebut.

"Dunia usaha mengapresiasi Pak Presiden memilih menteri dari kalangan profesional yang direspon sangat positif oleh pasar, karena figur-figur menteri ini sudah dikenal pasar dan pelaku usaha, sehingga memiliki rasa optimisme untuk dapat mempercepat pemulihan ekonomi nasional," ujar Sarman dalam keterangannya, Selasa (22/12/2020).

Ia menyebutkan, Muhammad Lutfi yang ditunjuk menjadi Menteri Perdagangan sudah cukup memiliki pengalaman di bidang perdagangan dan investasi. Sebab pernah menjabat sebagai Mendag dan Kepala BKPM di era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Menurutnya, kepemimpinan Lutfi terdahulu telah berhasil mengendalikan harga pangan saat Lebaran, yang secara musiman umumnya selalu alami kenaikan. Diharapkan kini Lutfi bisa kembali mengendalikan harga pangan, dengan mendorong sinergi antar Kemendag dan Kementan.

Baca juga: Menko Airlangga Klaim Program Kartu Prakerja Tahun 2020 Telah Sukses

"Selain itu diharapkan dapat meningkatkan pasar ekspor, meningkatkan pemakaian produk dalam negeri, mengurangi ketergantungan impor, membuat pelayanan izin ekspor dan impor yang lebih baik, serta merevitalisasi pasar rakyat," ungkap Sarman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian Sandiaga Uno sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, yang merupakan pengusaha dan mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta, diharapkan mampu menyusun strategi industri pariwisata di tengah pandemi dan paska pandemi.

Dengan demikian, arus wisatawan asing ke depannya dapat mencapai target untuk meningkatkan devisa negara dari sektor pariwisata. Serta diharapkan mampu mengangkat UMKM dari sisi industri kreatif.

Sementara Budi Gunadi Sadikin sebagai Menteri Kesehatan, dengan berlatar belakang pengusaha, Wakil Menteri BUMN, dan pernah menjadi petinggi disejumlah perusahaan pelat merah, diharapkan bisa melakukan berbagai terobosan dan strategi mengendalikan pandemi Covid-19.

Termasuk dalam hal program vaksinasi yang akan dimulai tahun depan diharapkan dapat dipersiapkan secara cermat dan profesional dengan koordinasi lintas kementerian dan lembaga, serta pemerintah daerah. Sehingga bisa segera mengakhir pandemi dan mempercepat pemulihan ekonomi nasional.

Baca juga: Profil 6 Menteri Baru Kabinet Jokowi Hasil Reshuffle

Wahyu Sakti Trenggono sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan pun diharapkan mampu mengembalikan kepercayaan publik, khususnya berbagai kebijakan dan regulasi yang dipandang merugikan nelayan.

Dua menteri lainnya, yaitu Tri Rismaharini sebagai Menteri Sosial diharapkan dapat melakukan gebrakan baru dalam memberikan pelayanan dan bantuan sosial yang adil, dan Yahya Cholil Staquf sebagai Menteri Agama, diharapkan memiliki kebijakan yang baik dalam pelayanan keagamaan serta mengarahkan kerukunan umat beragama.

Sarman mengatakan, tantangan ekonomi di tahun depan masih sangat berat, dengan angka pertumbuhan ekonomi yang saat ini masih minus maka dibutuhkan strategi jitu untuk memulihkannya.

Dengan adanya wajah baru di Kabinet Indonesia Maju, diharapkan mampu berkolaborasi antar kementerian terkait untuk menyusun berbagai program, baik dari sisi kebijakan dan regulasi.

"Serta membuat terobosan dan strategi menghadapi pandemi Covid-19 dan percepatan pemulihan ekonomi nasional dengan pertumbuhan yang positif," pungkas Sarman.

Baca juga: Jadi Menteri KP, Sakti Wahyu Trenggono Diminta Cabut Aturan Ekspor Benih Lobster



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota DPR: Realisasi Anggaran Food Estate Jangan Tumpang Tindih

Anggota DPR: Realisasi Anggaran Food Estate Jangan Tumpang Tindih

Whats New
Cara dan Syarat Perpanjang SKCK Secara Online

Cara dan Syarat Perpanjang SKCK Secara Online

Whats New
Saham-saham Ini Berpotensi Dilepas BP Jamsostek, Apa Kata Analis?

Saham-saham Ini Berpotensi Dilepas BP Jamsostek, Apa Kata Analis?

Whats New
PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

Rilis
Masih Dibayangi Lonjakan Kasus Covid-19, IHSG Menguat, Rupiah Stagnan

Masih Dibayangi Lonjakan Kasus Covid-19, IHSG Menguat, Rupiah Stagnan

Whats New
Ekspor Dilarang, KKP Selamatkan Rp 138,4 Miliar dari Penyelundupan Benih Lobster

Ekspor Dilarang, KKP Selamatkan Rp 138,4 Miliar dari Penyelundupan Benih Lobster

Whats New
Kurs Rupiah di 5 Bank Hari Ini

Kurs Rupiah di 5 Bank Hari Ini

Whats New
Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Antam Hari Ini Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Whats New
Dideportasi dari Malaysia, 145 Pekerja Migran Bermasalah Langsung Dikarantina

Dideportasi dari Malaysia, 145 Pekerja Migran Bermasalah Langsung Dikarantina

Whats New
Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Whats New
[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

[POPULER MONEY] BPK Minta BP Jamsostek Lepas Sejumlah Saham | Cara Cek NIK KTP Secara Online

Whats New
Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Perkapalan, Ini Cara Daftarnya

Whats New
Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Fitur Biometrik Dikembangkan, Buka Rekening di BSI Mobile Tak Sampai 5 Menit

Rilis
Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Dalam Forum G20-LEMM, Sekjen Kemenaker Paparkan 4 Komitmen RI Terkait Isu Ketenagakerjaan

Rilis
Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Kerap Dicatut, KSEI Tegaskan Tak Pernah Tawarkan Investasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X