Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Di Tengah Pandemi, Penjualan Pohon Natal secara Online Masih Ramai

Kompas.com - 25/12/2020, 16:28 WIB
Kiki Safitri,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Seorang wanita bernama Ching mencoba peruntungan dengan membuka bisnis penjualan pernak pernik-perlengkapan ibadah Nasrani dan pohon Natal pada tahun 2015 dengan nama @pohon.natal.

Awalnya, Ching dihadiahi pohon natal oleh seorang teman yang memiliki pabrik pengolahan plastik yang memproduksi pohon Natal premium.

Kepada Kompas.com, Jumat (25/12/2020), Ching mengaku berawal dari hadiah pohon Natal tersebut, Ching mulai melirik peruntungan bisnis perlengkapan ibadah dan pohon Natal. Awalnya ia menjual produknya melalui Tokopedia.

“Kami mulai membuka toko online di Tokopedia dan menjual perlengkapan ibadah dan menjual pohon Natal di akhir tahun. Iseng-iseng saya menawarkan pohon Natal secara online, saat itu belum terlalu familiar belanja online, dan baru ada 1 toko online (pohon Natal) di Instagram tapi kualitas pohon Natal di bawah kami,” kata Ching.

Saat pandemi Covid-19, Ching mengaku penjualan online untuk perlengkapan ibadah, khususnya hosti dan anggur untuk perjamuan naik drastis hampir dua kali lipat. Menurut dia, ini terjadi karena toko-toko konvensional mulai tutup.

Baca juga: Libur Natal, 356.010 Kendaraan Tinggalkan Jakarta via Tol

Di sisi lain, meskipun pemerintah menerapkan aturan pembatasan sosial, pohon Natal sebagai icon yang tidak terpisahkan dari perayaan umat Kristiani tidak sepi peminat. Sayangnya, tingginya permintaan tidak diimbangi dengan supply dari pabrik pembuatan pohon Natal.

“Permintaan untuk pohon natal naik drastis dua kali lipat, sebab perayaan Natal tahun ini di rumah saja. Tapi, pabrik tidak bisa mengimbangi permintaan yang tinggi dan kemampuan pabrik di masa pandemi malah menurun,” kata Ching.

Menurut Ching, pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), membuat pabrik pohon natal tutup 3 hingga 4 bulan, dan berkali-kali kehabisan bahan baku. Hal ini menyebabkan kurangnya supply pohon Natal untuk dijual.

Adapun pohon yang banyak dijadikan pilihan adalah pohon dengan ukuran agak besar, yakni sekitar 150 – 210 centimeter. Ching bilang, ukuran pohon yang besar sangat digemari karena bisa dijadikan latar untuk berfoto.

“Saat ini banyak orang aktif di medsos, mereka suka upload suasana Natal di rumah mereka saat berkumpul dengan keluarga dan teman, berikut pohon Natalnya. Jadi mereka memilih pohon yang agak besar sekitar 150 – 210 cm,” ungkap wanita yang berdomisili di Jakarta Barat ini.

Di sisi lain, omzet yang ia peroleh saat pandemi Covid-19 juga tidak pasti. Namun untuk mencukupi permintaan, ia menyediakan banyak pilihan varian dengan ukuran dan harga yang tentunya juga berbeda-beda.

“Omzetnya tidak tentu juga, jutaan lah. Karena selera dan bujet orang berbeda, kami memiliki 8 varian pohon natal, masing-masing dari ukuran 2 ft (60 centimeter) sampai 12 ft (3,6 meter) dengan harga mulai kurang dari Rp 200.000 sampai belasan juta rupiah,” ungkap dia.

Baca juga: Kaleidoskop 2020 : Listrik Gratis untuk Redam Dampak Pandemi

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Spend Smart
Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Spend Smart
Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Spend Smart
Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Spend Smart
3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

Whats New
3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

Whats New
Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com