Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Konglomerat Hong Kong Jimmy Lai Dijebloskan ke Penjara

Kompas.com - 03/01/2021, 19:22 WIB
Muhammad Idris

Penulis

KOMPAS.com - Pengadilan menjebloskan taipan Hong Kong Jimmy Lai ke penjara setelah hakim pengadilan tertinggi mengeluarkan putusan penahanannya dalam kasus ancaman keamanan negara. 

Pria berusia 73 tahun ini sebelumnya sudah menghabiskan beberapa hari sebagai tahanan rumah setelah mendapatkan jaminan, namun jaksa kemudian melakukan banding agar Jimmy Lai ditahan di sel penjara.

Dilansir dari BBC, Minggu (3/1/2021), hakim di pengadilan tertinggi menyebut kalau status Jimmy Lai sebagai tahanan rumah dalam putusan pengadilan sebelumnya tidak berdasar.

"Kami menganggap bahwa dalam kasus ini dapat diperdebatkan secara masuk akal, bahwa jaminan penahanan  yang dikeluarkan hakim (sebelumnya) bisa saja merupakan keputusan yang keliru," kata hakim pengadilan tertinggi yang menganulir putusan sebelumnya.

Baca juga: Luhut: Perusahaan Teknologi Hong Kong Akan Investasi 2,6 Miliar Dollar AS di RI

Jimmy Lai selama ini dikenal sebagai pengusaha yang sangat kritis terhadap pemerintah Beijing. Lewat perusahaan media miliknya, ia menjadi salah satu pengusaha yang paling vokal mengkritik demokrasi versi pemerintah China

Hakim yang memenjarakan Jimmy Lai berpendapat bahwa terdakwa yang terkait kasus pelanggaran keamanan negara tidak berhak atas status tahanan rumah dengan jaminan, kecuali hakim memiliki alasan yang cukup kuat bahwa terdakwa tidak akan melakukan hal yang membahayakan keamanan negara.

Jimmy Lai pertama kali ditahan pada 2 Desember 2020 lalu atas kasus berbeda yakni terkait penipuan sewa gedung. Namun ia tak sempat dipenjara karena pengadilan memutuskan untuk memberikan status tahanan rumah sebelum kemudian jaksa melakukan banding.

Selain dikenal sebagai konglomerat, ia adalah salah satu tokoh pendukung gerakan pro-demokrasi yang paling berpengaruh di Hong Kong.

Baca juga: Kedelai Mahal, Ini Kata Kementan Soal Produksi Lokal

Kekayaannya diperkirakan mencapai lebih dari 1 miliar dollar AS dan menjadikannya sebagai salah satu orang terkaya di Hong Kong. Ia adalah seorang pengusaha tekstil sebelum kemudian merambah bisnis media dengan mendirikan Next Digital.

Next Digital adalah perusahaan yang menerbitkan Apple Daily, tabloid yang cukup terkemuka di Hong Kong dan seringkali melontarkan kritik kepada Beijing.

Di Hong Kong, ia adalah pahlawan bagi banyak pendukung pro-demokrasi. Sementara di China Daratan, ia dicap sebagai penghianat karena dinilai mengancam keamanan negara.

"Jika mereka (Beijing) membuatmu merasa takut, itulah cara termudah untuk mengandalikan Anda. Salah satu cara mengalahkan intimidasi adalah dengan menghadapinya dan jangan biarkan hal itu membuat Anda takut," kata Jimmy Lai yang diwawancara BBC sebelum penahanannya beberapa waktu lalu.

Baca juga: Hong Kong Alami Resesi Sejak 2019, Apa Penyebabnya?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

PUPR Gelontorkan APBN Rp 68,57 Triliun untuk Bangun Sarana Prasarana Dasar IKN

PUPR Gelontorkan APBN Rp 68,57 Triliun untuk Bangun Sarana Prasarana Dasar IKN

Whats New
Apa Itu Keamanan Finansial dan Cara Mewujudkannya?

Apa Itu Keamanan Finansial dan Cara Mewujudkannya?

Earn Smart
OJK Nilai Ekonomi Syariah RI Belum Optimal, Bakal Perkuat Bank dan BPR Syariah

OJK Nilai Ekonomi Syariah RI Belum Optimal, Bakal Perkuat Bank dan BPR Syariah

Whats New
Stabilisasi Harga Pangan, ID FOOD Genjot Stok Gula hingga Cabai

Stabilisasi Harga Pangan, ID FOOD Genjot Stok Gula hingga Cabai

Whats New
Ingat, Pendaftaran Program Kartu Prakerja 63 Berakhir Hari Ini

Ingat, Pendaftaran Program Kartu Prakerja 63 Berakhir Hari Ini

Whats New
Indonesia Bakal Tambah Impor Beras, Totalnya 3,6 juta Ton Tahun Ini

Indonesia Bakal Tambah Impor Beras, Totalnya 3,6 juta Ton Tahun Ini

Whats New
Transaksi TikTok Shop Masih di Aplikasi yang Sama, Wamendag Minta Tokopedia-TikTok Patuhi Regulasi

Transaksi TikTok Shop Masih di Aplikasi yang Sama, Wamendag Minta Tokopedia-TikTok Patuhi Regulasi

Whats New
Fitch Ratings Ingatkan Risiko Fiskal Menengah RI Akan Naik, Mengapa?

Fitch Ratings Ingatkan Risiko Fiskal Menengah RI Akan Naik, Mengapa?

Whats New
Rincian Daftar Gaji PNS dan PPPK Terbaru 2024

Rincian Daftar Gaji PNS dan PPPK Terbaru 2024

Whats New
'Groundbreaking' Kelima di IKN Dilaksanakan Pekan Ini, Ada Kantor Bank Mandiri dan BRI

"Groundbreaking" Kelima di IKN Dilaksanakan Pekan Ini, Ada Kantor Bank Mandiri dan BRI

Whats New
Soal PKL Wajib Sertifikat Halal, Asosiasi UMKM: Mereka Belum Siap, Sosialisasi Juga Kurang

Soal PKL Wajib Sertifikat Halal, Asosiasi UMKM: Mereka Belum Siap, Sosialisasi Juga Kurang

Whats New
Toffin App dari Toffin Indonesia Bantu Bisnis F&B Jadi Mudah

Toffin App dari Toffin Indonesia Bantu Bisnis F&B Jadi Mudah

Whats New
Pekan Ini Kemendag Akan Panggil Tokopedia Pastikan Taat Aturan Permendag PPMSE

Pekan Ini Kemendag Akan Panggil Tokopedia Pastikan Taat Aturan Permendag PPMSE

Whats New
Staf Ahli Sri Mulyani Sebut Porsi Aset Keuangan Syariah RI Masih 10,81 Persen

Staf Ahli Sri Mulyani Sebut Porsi Aset Keuangan Syariah RI Masih 10,81 Persen

Whats New
Pengumuman Hasil Seleksi Petugas Haji 2024 Diundur

Pengumuman Hasil Seleksi Petugas Haji 2024 Diundur

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com