Bursa Efek New York Mau Tendang 3 Raksasa Telekomunikasi China

Kompas.com - 03/01/2021, 20:06 WIB
Bursa saham New York atau New York Stock Exchange Thinkstockphotos.comBursa saham New York atau New York Stock Exchange

KOMPAS.com - Bursa Efek New York (NYSE) menyatakan akan menghapus 3 perusahaaan raksasa telekomunikasi China dari bursa (delisting).

Ketiga perusahaan tersebut yakni China Telecom, China Mobile, dan China Unicom Hong Kong. Dalam penyelidikan, ketiganya dituduh melakukan pelanggaran terkait keamanan negara.

Dilansir dari BBC, Minggu (3/1/2021), perdagangan saham tiga perusahaan tersebut di NYSE akan ditangguhkan sementara sebelum proses penghapusan dari salah satu bursa efek terbesar di dunia itu.

Ketiga perusahaan itu dianggap lebih banyak beroperasi dan meraup hampir seluruh pendapatannya di China. Sementara kehadiran mereka di AS dianggap sangat tidak signifikan.

Baca juga: Konglomerat Hong Kong Jimmy Lai Dijebloskan ke Penjara

Penghapusan ketiga perusahaan dari NYSE lebih dianggap sebagai gertakan simbolis dari pemerintah AS dalam babak baru kelanjutan ketegangan hubungannya dengan Beijing.

Dalam perdagangan saham di NYSE, saham ketiga perusahaan juga tak banyak diperjual-belikan. Ketiganya tercatat merupakan perusahaan BUMN milik pemerintah China.

Beberapa waktu lalu, Presiden Donald Trump menandatangani perintah yang melarang segala bentuk investasi perusahaan China yang memiliki kaitan dengan militer.

Secara spesifik, perintah Donald Trump tersebut yakni larangan membeli atau menjual saham perusahaan China yang masuk dalam daftar yang dirilis Pentagon.

Baca juga: Pemerintah China Mau Paksa Ant Group Divestasi Saham di Sektor Keuangan

Selain perusahaan BUMN China, pemerintah AS juga menargetkan sejumlah korporasi swasta Negeri Tirai Bambu yang beroperasi di negaranya seperti TikTok, Huawei, dan Tencent.

Perusahaan-perusahaan telekomunikasi China yang beroperasi di AS dianggap bisa membahayakan keamanan nasional.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Bitcoin dkk Turun, Cek Harga Kripto Hari Ini

Harga Bitcoin dkk Turun, Cek Harga Kripto Hari Ini

Earn Smart
Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

Whats New
Soal THR Pekerja, Ini Kata Dunkin' Donuts

Soal THR Pekerja, Ini Kata Dunkin' Donuts

Whats New
Erick Thohir: BUMN Akan Buka 2.300 Lowongan Magang

Erick Thohir: BUMN Akan Buka 2.300 Lowongan Magang

Work Smart
[POPULER MONEY] Profil Lin Che Wei | Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian | MLFF Bakal Gantikan e-Toll

[POPULER MONEY] Profil Lin Che Wei | Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian | MLFF Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Kilang Pertamina Berulang Kali Kebakaran, Ini Kata Erick Thohir

Kilang Pertamina Berulang Kali Kebakaran, Ini Kata Erick Thohir

Whats New
Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Whats New
Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Whats New
IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

Whats New
Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Whats New
Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Whats New
LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.