Harga Mahal, Kementerian Pertanian Akan Genjot Produksi Kedelai Lokal

Kompas.com - 04/01/2021, 14:33 WIB
Kesulitan Bahan Baku Kedelai, Satu Persatu Pabrik Tahu Tempe di Polman Tutup KOMPAS.COM/JUNAEDIKesulitan Bahan Baku Kedelai, Satu Persatu Pabrik Tahu Tempe di Polman Tutup

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, kementerian akan meningkatkan produksi kedelai lokal untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Ini sebagai respon dari melonjaknya harga kedelai impor.

Harga kedelai saat ini sebesar Rp 9.300 per kilogram dari sebelumnya berkisar 7.200 per kilogram.

Baca juga: Gaduh Kedelai Impor, Masalah Klasik yang Terus Berulang

Mahalnya kedelai pun dikeluhkan para perajin tahu dan tempe.

"Ini menjadi pelajaran untuk kita semua, sehingga kekuatan lokal dan nasional harus menjadi jawaban dari kebutuhan itu," ujar Syahrul usai bertemu Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) di Kantor Pusat Kementan, Senin (4/1/2021).

Syahrul mengatakan, harga kedelai yang meningkat di pasar global menjadi alasan dari mahalnya kedelai di dalam negeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mengingat, sebagian besar pasokan kedelai dalam negeri memang berasal dari impor.

Kenaikan harga kedelai di pasar global sangat dipengaruhi oleh Amerika Serikat, yang merupakan negara produsen utama kedelai.

Baca juga: Janji Jokowi Bawa RI Swasembada Kedelai dalam 3 Tahun dan Realisasinya

Di sisi lain, adanya peningkatan permintaan kedelai di China, yang merupakan negara importir kedelai terbesar.

Menyikapi gejolak harga kedelai yang berimbas ke dalam negeri, Kementerian Pertanian telah berkordinasi dengan integrator, pengembang kedelai, serta unit kerja di kementerian dan lembaga terkait untuk menggenjot produksi kedelai lokal.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.