Punya Potensi Besar, Bursa Berjangka RI Bakal Rilis Kredit Karbon

Kompas.com - 04/01/2021, 14:39 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bursa berjangka Indonesia bakal merilis perdagangan kredit karbon. Hal ini dilakukan karena Indonesia mempunyai potensi yang besar dalam perdagangan kredit karbon. Tercatat Indonesia menyumbang 75-80 persen karbon kredit dunia.

Direktur Utama Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia, Lamon Rutten mengatakan, perdagangan dengan potensi tinggi, seperti kredit karbon dan pasar aset kripto, bakal membuka akses terhadap pasar aset baru bagi para investor.

"Hal ini dapat mendorong perubahan penting dalam perekonomian Indonesia, membuka jalan bagi inovasi pasar keuangan, dan kemampuan Indonesia untuk berkontribusi dalam tujuan iklim global," kata Lamon dalam konferensi video, Senin (4/1/2021).

Baca juga: Mungkinkah Bitcoin Diperdagangkan di Bursa Berjangka Indonesia?

Karbon ini disinyalir menyumbang lebih dari 150 miliar dollar AS untuk ekonomi RI. Namun tentu saja, perdagangan kredit karbon ini dapat direalisasikan secara masif dengan dukungan pemerintah dan regulator, serta pelaku industri.

"Bagaimana pun, karbon kredit membawa manfaat bagi Indonesia demi kelangsungan bisnis tanpa mengenyampingkan faktor sosial dan lingkungannya," sebutnya.

Lebih lanjut dia menuturkan, pertumbuhan bursa berjangka komoditas tahun ini bakal didukung oleh pemulihan ekonomi global yang bersinergi, sehingga memungkinkan munculnya kembali tren commodity supercycle atau naiknya harga-harga komoditas fisik, termasuk hasil tambang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tercatat, supercycle terakhir mencapai puncaknya di tahun 2011. Harga-harga logam yang baru-baru ini mencapai harga puncaknya dalam beberapa tahun terakhir, bisa menjadi permulaan untuk tren harga yang lebih luas.

Lamon mengakui tidak semua komoditas akan bertumbuh. Beberapa sektor seperti batu bara tidak akan tumbuh dengan baik saat ketika menuju ekonomi yang lebih hijau.

Baca juga: Bappebti Blokir 114 Situs Perdagangan Berjangka Ilegal

"Namun, kami tetap dapat melihat masa depan yang cerah bagi sebagian besar komoditas mineral dan logam yang diproduksi di Indonesia. Kita bisa berharap bahwa pemerintah akan mendukung bursa komoditi," tuturnya.

Pihaknya juga berharap pengenalan kontrak berjangka mata uang rupiah di tahun ini akan menguntungkan usaha-usaha kecil dan menengah.

Asal tahu saja, kontrak tersebut sempat tertunda akibat pandemi.

"Melalui kontrak berjangka rupiah, mereka dapat meningkatkan daya saing di pasar internasional, sebab mereka bisa melindungi risiko mata uang mereka," pungkasnya.

Sebagai informasi, produk-produk derivatif pada tahun 2021 ini mengalami pertumbuhan. Sejak diperkenalkan tahun 2018, produk derivatif multilateral ICDX melalui gold, oil, forex (GOFX) tumbuh mencapai 1.991 persen.

Adapun timah yang menjadi komoditas unggulan Indonesia, pangsa pasarnya diperluas ke 26 negara tujuan ekspor. Perluasan ini mampu menggeser Singapura sebagai secondary market timah dunia.

Sampai Desember 2020 ini, total ekspor timah melalui bursa ICDX tercatat mencapai 404.363,19 metrik ton dengan nilai 7,92 miliar dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPR Restui Juda Agung dan Aida S. Budiman sebagai Calon Deputi Gubernur BI

DPR Restui Juda Agung dan Aida S. Budiman sebagai Calon Deputi Gubernur BI

Whats New
Cek Tarif SLO PLN 2021 untuk Tambah Daya dan Pasang Listrik Baru

Cek Tarif SLO PLN 2021 untuk Tambah Daya dan Pasang Listrik Baru

Whats New
Sri Mulyani: Indonesia Sudah Dikenal Jadi Penerbit Sukuk Terbesar

Sri Mulyani: Indonesia Sudah Dikenal Jadi Penerbit Sukuk Terbesar

Whats New
Kerjasama Smesco Indonesia dan Kimia Farma Bukukan Penjualan Produk UMKM Rp 3 Miliar

Kerjasama Smesco Indonesia dan Kimia Farma Bukukan Penjualan Produk UMKM Rp 3 Miliar

Rilis
Periode Libur Nataru, Ini Syarat Perjalanan Sopir Angkutan Logistik

Periode Libur Nataru, Ini Syarat Perjalanan Sopir Angkutan Logistik

Whats New
Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Aman Saat Nataru

Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Aman Saat Nataru

Whats New
Widodo Makmur Perkasa Tetapkan Harga IPO Rp 160, Incar Dana Segar Rp 707,04 Miliar

Widodo Makmur Perkasa Tetapkan Harga IPO Rp 160, Incar Dana Segar Rp 707,04 Miliar

Rilis
Kementan Optimalkan Pasar Mitra Tani untuk Amankan Pasokan Bahan Pokok Jelang Natal dan Tahun Baru

Kementan Optimalkan Pasar Mitra Tani untuk Amankan Pasokan Bahan Pokok Jelang Natal dan Tahun Baru

Rilis
APLN Bayarkan Kupon Obligasi Global Senilai 300 Juta Dollar AS

APLN Bayarkan Kupon Obligasi Global Senilai 300 Juta Dollar AS

Rilis
Bangkitkan Jiwa Kreativitas Masyarakat Indonesia, Jenius Gelar Co.Creation Week 2021

Bangkitkan Jiwa Kreativitas Masyarakat Indonesia, Jenius Gelar Co.Creation Week 2021

BrandzView
Pemerintah Mau Setop Impor BBM pada 2027

Pemerintah Mau Setop Impor BBM pada 2027

Whats New
Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Whats New
Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Whats New
Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Whats New
Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.