Kementan Klaim Stok Jagung Melimpah, Ini 10 Provinsi Produsen Terbesar

Kompas.com - 05/01/2021, 18:30 WIB
Ilustrasi jagung. Dok. Shutterstock/All for you friendIlustrasi jagung.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan ketersediaan jagung untuk pakan ternak cukup untuk kebutuhan nasional.

Produksinya terus digenjot sehingga pasokan aman, bahkan surplus untuk ekspor.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Suwandi mengatakan, beberapa sentra produksi jagung saat ini sudah bisa mencapai target produktivitas 8-9 ton per hektar.

Baca juga: Kementan Usulkan Pembatasan Impor Jagung hingga Tepung Tapioka

Peningkatan produktivitas dapat menjamin tercukupinya kebutuhan jagung.

"Kementan memiliki program pengembangan kawasan tanaman pangan korporasi (ProPaktani) untuk peningkatan produksi dan ekspor agar sektor pertanian makin kuat sebagai penopang perekonomian nasional," ujar Suwandi dalam keterangannya, Selasa (5/1/2021).

Suwandi menjelaskan, berdasarkan prognosa penghitungan Pusat Data dan Sistem Informasi (Pusdatin) Kementan, luas tanam jagung nasional Oktober 2019 -September 2020 mencapai 5,5 juta hektar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara, luas panen jagung nasional Januari-Desember 2020 mencapai 5,16 juta hektar.

"Jadi, prognosa produksi jagung nasional dengan kadar air 15 persen pada Januari-Desember 2020 cukup memuaskan mencapai 24,95 juta ton pipil kering," kata dia.

Baca juga: Harga Kedelai Mahal, Ini Strategi Kementan Genjot Produksi Lokal

Oleh karena itu, upaya pemerintah untuk menggenjot produksi jagung dinilai sudah memberikan hasil yang maksimal untuk mencukupi kebutuhan nasional.

Berdasarkan data Pusdatin Kementan, terdapat 10 provinsi di Indonesia sebagai produsen jagung tertinggi dengan kadar air 15 persen untuk Januari-Desember 2020.

Terdiri dari Jawa Timur dengan luas panen 1,19 juta hektar menghasilkan 5,37 juta ton jagung.

Jawa Tengah dengan luas panen 614.300 hektar menghasilkan 3,18 juta ton jagung.

Diikuti Lampung dengan luas panen 474.900 hektar menghasilkan 2,83 juta ton jagung. Sumatera Utara dengan luas panen 350.600 hektar menghasilkan 1,83 juta ton jagung.

Baca juga: Kedelai Mahal, Ini Kata Kementan Soal Produksi Lokal

Kemudian, Sulawesi Selatan dengan luas panen 377.700 hektar menghasilkan 1,82 juta ton jagung.

Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan luas panen 283.000 hektar menghasilkan 1,66 juta ton jagung.

Sementara Jawa Barat dengan luas panen 206.700 hektar menghasilkan 1,34 juta ton jagung.

Sulawesi Utara dengan luas panen 235.500 hektar menghasilkan 0,92 juta ton jagung.

Lalu, Gorontalo dengan luas panen 212.500 hektar menghasilkan 0,91 juta ton jagung, serta Sumatera Selatan dengan luas panen 137.000 hektar menghasilkan jagung mencapai 0,80 juta ton.

Baca juga: Kementan Siapkan Distribusi Alsintan untuk Sektor Pertanian di 2021

"Kami terus pacu produksi lagi sehingga tahun 2021 produksi jagung meningkat dan tiap daerah mampu menghasilkan jagung secara mandiri," ujar Suwandi.

Sesuai arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, produktivitas jagung dalam negeri harus ditingkatkan.

Kementan kini telah memiliki banyak varietas yang potensinya 11 ton per hektar.

"Kini Kementan juga bermitra dengan empat industri makanan minuman untuk memproduksi jagung rendah alfatoksin bekerja sama dengan petani,” pungkas Suwandi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.