Kompas.com - 06/01/2021, 13:07 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Emas yang menjadi incaran investor saat pandemi Covid-19 nampaknya belum akan surut di tahun 2021, meski vaksin Covid-19 sudah mulai didistribusikan termasuk di Indonesia.

Analis Central Capital Futures Wahyu Laksono memproyeksi, tren harga emas masih akan sama seperti tahun 2020. Selain karena faktor reflationary trade, emas merupakan aset safe haven yang saat krisis dicari investor.

Investor masih akan memarkirkan dananya di logam mulia ini karena masih muncul kecemasan akibat Covid-19 di samping terus melemahnya indeks dollar AS.

Baca juga: Harga Emas Kembali Naik, Ini Pendorongnya

"Jelas untuk 2021, isunya masih masih hampir sama. Semua tentu didasarkan oleh kenaikan harga emas, yang dipicu oleh reflationary trade, aset safe haven karena kecemasan global, dan ke depan masih akan kuat ekspektasi harganya," kata Wahyu kepada Kompas.com, Rabu (6/1/2021).

Faktanya, pelemahan indeks dollar AS memicu kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Februari di Divisi COMEX New York Exchange, ditutup naik 7,8 dollar AS atau 0,4 persen pada 1.954,40 dollar AS per ounce.

Di dalam negeri, harga emas Antam hari ini kembali menguat ke Rp 981.000 per gram setelah naik Rp 6.000.

Memang, kata Wahyu, isu penemuan vaksin bisa jadi menahan laju emas secara jangka pendek. Namun, vaksin bukan alasan fundamental yang mampu mengubah arah laju emas dunia.

Baca juga: Naik Rp 6.000, Ini Daftar Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg

Lokomotif utamanya tetap berada pada arah kebijakan bank sentral AS dan stimulus fiskal yang utamanya digulirkan oleh pemerintah AS, Eropa, dan China.

"Dalam medium dan long term (jangka menengah dan panjang), emas akan selalu kembali kepada isu Fed policy (kebijakan The Fed) yang sangat akomodatif dan pro pelemahan dollar AS," ungkap Wahyu.

Selain stimulus yang dikucurkan negara tersebut, Presiden Joe Biden sudah punya segudang agenda yang memicu defisit anggaran lebih dalam.

Tindakan ini membuka jalan bagi The Fed untuk maju mengambil kebijakan yang akomodatif. Kebijakan The Fed lebih lanjut akan menekan dollar AS yang mendukung pergerakan positif emas dunia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.