Berubah Pikiran, NYSE Bakal Hapus 3 Saham Telekomunikasi China Minggu Depan

Kompas.com - 07/01/2021, 08:57 WIB
Bursa saham New York atau New York Stock Exchange Thinkstockphotos.comBursa saham New York atau New York Stock Exchange

LONDON, KOMPAS.com - Bursa efek New York (New York Stock Exchange/NYSE) akan menghapus (delisting) tiga saham telekomunikasi asal China. Hal ini dilakukan untuk mematuhi perintah eksekutif dari pemerintahan Donald Trump.

Mengutip CNN, Kamis (7/1/2021), bursa mulai mengakhiri perdagangan 3 saham perusahaan China itu pada 11 Januari mendatang. Adapun ketiga saham yang masuk dalam daftar penghapusan, antara lain China Mobile (CHL), China Telecom (CHA), dan China Unicom (CHU).

Keputusan diambil menyusul larangan presiden kepada warganya untuk berinvestasi di perusahaan-perusahaan asal China. Pemerintah curiga, perusahaan asal China tersebut dikendalikan oleh militer China.

Baca juga: Bursa Efek New York Batalkan Rencana Depak Tiga Raksasa Telekomunikasi China

Keputusan penghapusan saham dari NYSE ini jelas membingungkan. Pasalnya, NYSE sudah mengubah keputusan dua kali. Pada minggu lalu, bursa sepakat bakal menghapus ketiga saham China.

Namun pada senin minggu ini, bursa menyebut akan berkonsultasi terlebih dahulu dengan otoritas relevan.

Kendati saat ini, keputusan kembali ke titik awal, yakni penghapusan. Mereka beralasan ada pedoman spesifik baru dari Departemen Keuangan AS yang disampaikan pada hari Selasa lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Investor kebingungan

Bukan hanya berefek buruk bagi perusahaan China, nyatanya keputusan bursa yang "plin-plan" membuat investor kebingungan dan kesulitan.

Selain terdaftar di bursa AS, tiga perusahaan itu juga terdaftar di bursa Hong Kong. Pada Senin ini, para pemegang saham sudah menjual kepemilikannya atas 3 saham tersebut dari bursa Hong Kong.

Namun karena NYSE sempat berubah pikiran untuk mundur dari penghapusan, investor telah membeli sahamnya kembali.

Sayang tak berlangsung lama, NYSE kembali ke keputusan semula. Usai keputusan diumumkan, saham tiga emiten itu jatuh di NYSE. China Telecom turun 3,7 persen, China Mobile turun 2,7 persen, dan China Unicom turun 2,3 persen.

Kemudian pada Selasa (5/1/2021), Trump telah menandatangani perintah eksekutif yang melarang warganya bertransaksi dengan 8 aplikasi China, termasuk Alipay dari Ant Group, Tencent's QQ Wallet, dan WeChat Pay.

Baca juga: Investor Domestik Sudah Kuasai Bursa Saham RI

Tindakan-tindakan seperti ini sukses meningkatkan ketegangan antara AS-China sesaat sebelum Presiden terpilih Joe Biden memasuki Gedung Putih.

Karena perlakuan Donald Trump, pemerintah China melayangkan kritik ke AS lantaran menekan perusahaan asing yang terdaftar di bursa AS dengan sembrono.

Negeri Tirai Bambu pun mengingatkan, akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi kepentingan perusahaan China.

Sebagai informasi, ketiga perusahaan telekomunikasi tersebut telah listing di NYSE selama bertahun-tahun.

Perusahaan telekomunikasi terbesar China, China Mobile, telah terdaftar di Bursa Efek New York sejak 1997. Sementara saingannya, China Telecom dan China Unicom, telah bergabung sejak awal 2000-an.

Penghapusan saham perusahaan bakal dimulai minggu depan. Pemerintah pun memberi waktu investor hingga November 2021 untuk melepaskan saham (divestasi) dari instrumen investasi yang memiliki eksposur ke perusahaan-perusahaan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.